d i a r i a n a k m a m i
Heyyo -ups- Looking for what?:)


Cinta Bersemi di Lomba Kitab #EDANNN [Part. 04]
Wednesday, July 15, 2015 10:24 PM 0 balloon[s]



Nggak asik kalo belom baca kisah sebelumnya!
Part. 01 | Part. 02 | Part. 03

Hari Kesepuluh

“Ra.. gimana kalo surat yang kemaren aku kasih ke Dana? Haha,” candaku suatu ketika.

Rira menoleh, pandangannya sinis, “Yaudah sana, kasih aja.” Rira mencibir.

“Haha, beneran loh, ya?” aku tertawa lagi. Tapi Rira seperti menganggapnya serius.

Alisnya naik, “Ya, peduli amat,” jawabnya cuek. Wihh.. beneran boleh :|Yaudah beneran gue kasihin juga neh ._. Azekk~


Malam pun tibaaa [tringtringtringg]

“Fafaa..! Mana sini suratnya!!” seruku ketika hendak berangkat latihan.

“Iyaaa.. bentar duluu..!” Fafa berlari menuju teras komplek untuk menemuiku. “Ini dia!” Fafa kemudian menyerahkan sepucuk surat itu, dan dimasukkannya kedalam saku jasku. Aku menujukkan jari jempol. “Sip,”

Fafa membalasnya, “Semoga berhasil!”

***

Aku latihan cukup gak konsen -..- Terlalu memikirkan gimana cara biar surat ini sampe ke tangan Dana dengan selamat [baca : ga ketauan pembimbing :v] Tapi aku ga menemui sosok kecil-putih itu. Si bocil kemana ya? Biasanya berangkat rajin beet:3 Lewat Dika aja kali, ya? Muka-mukanya bisa dipercaya kali. Pokoknya surat ini tetep harus nyampe. Malem ini. Strategi pun kuatur sedemikian rupa. Sampe-sampe aku baca ga bener lagi u,u

“Yun,” panggil Hamid Sensei.

“Eh, iya. Tinggal dulu, ya. Ada urusan bentar,” pamit Yuna Senpai.

Selang beberapa detik, Dika membuka pembicaraan. Kami ngobrol sebentar. Aku mulai meraba saku, meraih surat cinta itu. Sekarang waktunya? Tanyaku dalam hati. Aku masih bimbang.

“Boleh minta tolong, ga?” akhirnya aku menanyakannya juga. Dika mengangkat alis.

Aku kembali memandangi surat itu dari balik saku. Kasih-gak-ya? Ntar kalo dari surat ini gue malah ketarik kasus aneh-aneh? :/ Ah, aku percaya sama Fafa, dia ga mungkin nulis aneh-aneh.

“Minta tolong apa?” Dika masih menunggu.

“To..,” kalimatku terputus. “Ntar, ntar. Nanti aja,” sergahku seketika. Dika bingung. Mataku melirik kearah Yuna-Senpai yang tengah berjalan menuju ke tempat kami—sebagai isyarat. Aku kembali tenang, berpura-pura seakan tidak terjadi apa-apa. Dika tersenyum, mengerti.


“Kok minumnya belum dateng, ya?” tanya Yuna Senpai. “Sana, Dik, kamu yang ambil di ndalemnya Pak Hilmi,”

“Sekarang, Yun-Sen?”

“Tahun depan. Ya sekarang, lah, Diik..,”

“Gimana ngomongnya Yun-Sen?”

“Tinggal masuk aja, terus liatin snacknya udah ada apa belum,” jelas Yuna Senpai. “Yaudah deh, sama aku aja,” Akhirnya Yuna Senpai ikut.

“Sssstt.. apa?” Dika kembali bertanya setelah Yuna Senpai menghilang dari tempat.

“Nanti-nanti! Udah sana ambil dulu minumnya!”



Tak berapa lama, minum pun datang.

“Udah ngantuk ya, Mel? Pulang yuk,” ajak Yuna Senpai usai membagikan snack. Aku hanya mengangguk dan bersegera membereskan kitabku. Yes, akhirnya pulang ^-^ Yuna Senpai berdiri dan melangkah menuju pintu Taman sebelah utara. Tentunya aku tidak menyia-nyiakan kesempatan ini.


“Apaa??” sahut Dika langsung. Aku menoleh ke kanan-kiri.

“Tolong bilangin ke Dana, kalo ngomong sama Rira ati-ati, yang dijaga. Jangan aneh-aneh,” ujarku setengah berbisik. Jangan sampe ada yang denger soal ini, termasuk Dana yang ternyata duduk di sebelah gue dengan posisi membelakangi. Dika mencerna kalimatku barusan, kemudian mengangguk.

Aku merogoh kantong, “Sama tolong kasihin ini.” Surat itu kuserahkan. Dengan gerakan cepat aku berdiri dan berjalan pergi. Wajah Dika sumringah begitu menerima suratnya, menatapku setengah tidak percaya hingga aku berbalik badan. Pulang. 

***

“Fafa..!! Suratnya udah aku kasihin,” kataku setiba di asrama.

“Terus, gimana tanggepannya?”

“Kalo Dana-nya belum tau, tapi ekspresinya Dika kaya gak percaya gitu,”

“Semoga dia jadi intro, deh,”

“Iya.” Tiba-tiba aku terpikir sesatu. “Fa, kamu nulis apa di suratnya?”

“Tenang, aku Cuma marah-marah, kok,”

“Kalo ketauan pembimbing? Dari cerita-ceritanya Dana kan orangnya polos bangett, kamu ngerti maksud aku kan, Fa?”

“Iya iya. InsyaAllah dan aku yakinnya sih enggak papa,”

“Kamu nyantumin nama?”

“Enggak, lah. Biarin, Mai. Lagi kita nulisnya bukan buat maksud pacaran,”

Aku mengangguk.


Hari Kesebelas

MAILA UDAH KEBAL. JADI CEWEK STRONG. STRONGER THAN EVER #Yihaa :o :)

Rira hadir dalam tiap jadwalku seharian. Bangun dari tidur, aku dapat sarapan kisah menarik mimpiin Dana. Lagi bête, pengen buka-buka buku.. ee, disana ada coretan tentang Dana. Lagi gapunya kerjaan, yang lainnya sibuk nge-henna, aku sih nyantai, udah dibikinin tato-tatoan yang menuhin sekujur lengan-kaki aku. Bukan lain dan bukan bukan, Dana lagi. Pulang dari kesibukan jadwal aku #NGEK, langsung disambut oleh Rira, pake syiir “Ayyuhal habiibu Dana,” sambil rebanaan. Belum sampe 5 menit nempelin pantat ke lantai, Rira udah ngelendot manja, “Tau gak sih Mai, Dana itu ya, blah blahh..,” Sambil belajar enaknya dengerin musik yang slow. Nyalain music box [tereeng], “Tak pernah kuduga, kini kau begitu tegaa~” terdengarlah lagu rege Dhyo Haw *eaaMailengertirege-regean* “Nah! Lagu ini aja! Dengerin tuh, Mai, lagu buat kamu,” kata Rira. Tak pedulikan apa yang kini tengah aku rasaa~ Ee.. terus Rira jadi nyanyiin buat aku. Dan ketika hari ini berakhir, aku didongengin “Kisah Pangeran Dana” sebelum tidur. Enak banget ya hidup ini :’)

***

Malem cepet banget datengnya. Sekarang udah mau latian kitab aja. Dan malem ini kebetulan aku berangkatnya awalan—eh, tapi Yuna Senpai yang berangkatnya lebih mundur 15 menit dariku [padahal gue udah nelat-nelatin] Taman Hindun sudah ramai dengan orang-orang *ramehewantamansafarikali* Dika duduk sendiri di tempat biasa, sambil membaca-baca kitabnya.


Dika menoleh, menyadari kehadiranku.

“Kemarin suratnya langsung dibaca sama Dana,” Dika langsung membuka obrolan. Aku spontan menengok, melihat Dika tersenyum lebar. Ekspresi kagetku tidak dapat disembunyikan lagi. Aduh, dia bakal bahas apaan nih ._.

“Dana udah kaget loo, dikirainnya surat cinta, ternyata isinya apaan.” Aku mencibir. Surat cinta apaan, pala lu peang -_- Kepedean amat ye, lu. Kalo bukan buat Rira mah ga bakal gue kirimi surat lo.

“Tapi aku ga ikut baca kok, beneran,” Dika menunjukkan jari tengah dan telunjuk, pertanda kesungguhannya. Aku menggangguk percaya. “Aku Cuma nemenin Dana baca di deket asrama. Tau, kan?” aku mengangguk lagi, pura-pura mengerti.

“Tenang, habis dia baca langsung dibuang, kok. Biar ga dibaca pembimbing,” Wah, ternyatanya akalnya masih jalan ni anak, gue kira bakal bikin woro-woro di kamar #BAH

Aku tidak menanggapi dengan sepatah kata pun.


“Kamu ada apa sih sama Dana?” tanya Dika kemudian. “Hem?” aku kaget. “Nggak.. Cuma ada masalah dikit..,” Aku beralasan. DIKIT APENYE NYAMPE MELER-MELER BEGINIH =..=

“Halah.. aku tau kok.. diceritain dikit sih, sama Dana,” Nah, jadi kan gue gausah capek-capek cerita. Situnye juga udah dikasih tau masih nanya segala - -“ [Terus Dika tuh kasih saran gitu tapi kaga gue dengerin, bodo amat, orang yang penting misi gue udah berjalan, dan Dana tau semua dibalik ini #OHYEAH dan mendadak ada mbak-mbak ngeliatin, jadi gue milih akting sementara, watados modal utama pastinya]


“..Yaudah bilang aja ke Rira dapet salam dari Dana. Itung-itung buat nyenengin dia,” kalimat terakhir Dika terdengar jelas di telingaku. Oh, iya. Aku mengangguk pelan.


Yuna Senpai datang. Kami bergegas memposisikan diri. “Udah lama nunggu, ya? Langsung mulai aja, yuk,” Latihan dimulai. Sekarang aku udah nggak terlalu menjadikan latihan kitab sebagai suatu kehorroran /? Dan sedikit lebih enjoy—meskipun masih sering kebelet pup sebelum berangkat .-.


Semenjak Rira marah sama aku dan ketidakstabilan emosinya itu membuatku terjauh darinya sementara. Aku menggunakan kesempatan ini buat sekali aja fokus berlatih. Rira selalu kasih dukungan supaya aku—sama Dana juga—juara satu nanti. [entah apa itu cuma modus mojok-mojokin gue biar keliatan wow sama Dana] Tapi aku seneng, kok, dikasih semangat kek gitu. Cuman, kadang aku ngerasa bingung karena dia juga sering bilang, “Maila sombong semenjak ikut kitab,” setiap aku ngacangin dia dengan alesan mau nderes kitab. [Sori, Ra, tapi ini menurutku pribadi]


“Jam berapa ini?” tanya Yuna Senpai. Aku menggeleng. Kemudian ponsel Yun-Sen pun dibuka, “Eh, udah jam setengah sebelas. Pulang, yuk, Mel.”

Aku mengangguk setuju, dan hampir beranjak ketika Yuna Senpai telah berdiri menungguku.

“Mau ngobrol gak?”



Suara watados itu terdengar datar dan meluncur dengan mudahnya di situasi seperti ini. Aku menengok Dika, ia menunjuk kearah Dana yang berada di belakangnya. APAAPAAN SEKALEHH-_- GUE MERASA DIPERMALUKAN! -_____- Aku spontan menunduk dan menggeleng kuat. AKU GAK MAU [tepatnya gamau Yuna Senpai tau soal hal ini]. Aku langsung memalingkan wajah kearah Yun-Sen, sedetik aku menangkap sebuah senyum disana. MAMPUS!

“Cieee.. jangan nakal, loh, Dik,” pesan Yuna-Senpai. MALU SUMPAH MALU BANGET GUEH. Biarin, ah, bales muka tembok aja. Yang penting gue masih punya iman. Hadoohh.. Yuna Senpai ku tersayangg – 3-


Dika nyegir. WATADOS LUU!


Hari Keduabelas

Ayeyeeayy~! Malem ini latihannya di ndalem Pak Hilmi ^ ^ Aku seneng, soalnya disana tempatnya bersih wa terang gitu :)) buat malem ini, aku usahain nderes sebaik mungkin—malu kalo si bapak lewat dan saat itu gue baca pletat-pletot—HAHAHA. Setiap malem kamis latihan emang dialihtempatkan di ndalem, soalnya Taman Hindun kan ruang terbuka, Cuma ada tiang-tiang yang bentuknya menyerupai kayu, dan disana banyak hiasan bunga-bunga sintetis. Satu sisi dindingnya kayak bebatuan di air terjun gitu deh. Deket pintu masuk utama ada kolam ikan, sedangkan pintu nya dikasih bunga-bunga juga. Jadi serasa taman beneran. Pas aku pertama dateng kesini, malah kukira mau ada acara hajatan o.O Taman ini sebenernya musholla yang sering dipake buat ngaji tahfidz, sama pertemuan dan semacamnya. Nyaman, tapi cahayanya redup aja.

Aku berangkat ngikut rombongan mbak-mbak kitab lain. Ternyata sampe disana masih nunggu, karena didalem isinya anak putra semua. “Kenapa kok nggak masuk?” tanya Laila Senpai, kebetulan aku sudah mengenalnya sebagai guru ngaji. Akhirnya Laila Senpai masuk, rombongan kami mengekor dibelakangnya.

Suasana disini lebih sempit dibanding Taman Hindun. Kami duduk berdempetan, sulit untuk mengambil jalan. Aku melihat Dika duduk di sudut ruangan, mengobrol dengan Rama. Dana duduk sendiri membaca kitabnya. Fariz dan Afi sudah mulai setoran. Berhubung Yuna Senpai dan Nalu Senpai belum datang, jadi aku memutuskan untuk duduk berdua dengan Sabil di tengah ruangan. Kami belum pernah ngobrol sekalipun. Bahkan dia keliatannya tipe pendiam. Sepertinya sulit untuk memulai obrolan kalau aku yang menunggu dia bicara duluan. Wajahnya dingin sekali. Apa dia gak kepo sama kakak kelasnya yang unyu ini? #NGEEENG *pesawatmendaratdijidat* Padahal udah gue pelototin, Heh! Ngomong napa lu? Nengok kesini kek! Gatau apa ini capek melototinnya! Ga ngerasa amat .___.



“Eh, liat kitabmu, dong?” ucapku kemudian, gereget dengan keheningan ini. Sabil menyerahkan kitabnya. “Isinya tentang apa?” Aku basa-basi, padahal sebenernya udah ngerti dari judulnya aja ketauan kitab akhlaq.



Sabil tersenyum, “Ya.. tentang akhlak-akhlaknya anak perempuan,”

“Udah sampe mana?”

“Baru setengahnya, mba. Banyak banget ee..,”

“Liat terjemahannya, dong?” Sabil menyerahkan satu kitabnya lagi.

“Mba terjemahannya Indonesia, ya?”

“Hehe.. iya. Kamu pakenya makna jawa pegon? Puyeng ya,”

“Iya, jadinya susah mba, ngartiinnya dua kali,”

Dan kita ngobrol sampe kemana-mana, dari kesehariannya, sekolahnya, sampe cara belajarnya dia. Kesannya gue kayak wartawan yang lagi ngepoin selebriti baru nge-wow. Tapi asik juga, og. Kata-katanya baku pol, tapi tetep enak kedengerannya. Hebatnya yang paralel satu semester kemaren :v



“Kamu SD dulu NEM nya berapa, sih?”

“Hehe.. jelek, mba,” Bohong. Dia pasti berdusta.

“Iya.. aku juga jelek, kok. Berapa emang?”

“28, [sekian sekian—aku lupa, yang jelas bagus]” ITU BAGUS, GEBEL -_- 28 LO BILANG JELEK GUE 26 APAAN -..- SD-nya wow banget kali, ya, sampe dia rangking bawah dengan NEM 28?

“Lah? Itu baguss.. emang di SD ranking berapa?”

“Ranking 1,” ASEMM. ZHOUMVELAQ TENAN EE W(OAOW)



Pokoknya dia hebat banget dah. Dari tampang-tampang ga keterawang gitu kalo dia anak jenius. Emang katanya dia juga tinggal di Purworejo blusukan yang masih jarang-jarang internet dan sinyal yang sering ngadet. Bahkan kalo hujan sinyal bisa menghilang entah kemana. Kalo gue yang tinggal disitu, gereget kali ye. Pas lagi nulis entri akbar kek gini, tiba-tiba sinyal koneksi ilang gegara ujan gede. Seketika gue ngamuk dan hilang sudah nyawa sang komputer \(’<’)/



Obrolan seru kami terputus saat terdengar panggilan dari arah pintu. Nalu Senpai sedang berdiri disana. Sabil memanggil Dana, kemudian memberi aba-aba. “Itu,” tunjuk Sabil pada Nalu Senpai. “Duluan, ya Mba,” pamitnya, kemudian meninggalkanku sendiri seperti snack diatas piring *pangananwaemai* #AOKSAOKS



Tidak lama, Dika menghampiriku.

“Hey, udah sampe mana?” tanyanya ketika melihatku sedang membaca kitab.

“Hem? Cuma baca-baca kok,”

“Gakpapa, terusin aja. Kamu duluan?”

“Gak mau, gausah latian aja,” bujukku *WOO MAIL SESAT :B

“Masa udah kesini ga latian? Baca terjemahnya aja deh,”

Huft. Dika emang rajin banget. Diajak nakal dikit doang yawloh *ojogelemdengDik* “Yaudah, tapi kamu dulu,” kataku akhirnya.

“Ya enggak, lah. Kan yang udah baca kamu,”

“Pokoknya kamu duluan,”

“Yaudah deh,” YES DIKA NGALAH :p Padahal dia kalo latian sama Yuna Senpai juga disuruh duluan mulu, “Yun-Sen, kok aku terus yang duluan mulai? Dia?” Dika protes sambil nunjuk-nunjuk aku. Yuna Senpai njawab dengan enteng dan bijaknya, “Kan dimana-mana laki-laki duluan yang mulai,” setelah itu Dika ga buka mulut lagi. AHAHA.


Kami menghabiskan 6 fasal hingga akhirnya aku bilang, “Udah dulu, ya. Kan udah lumayan banyak,” *Mailakipancen* Tapi Dika nurut aja kok. Semakan pun dihentikan. Muehehe 3:D

Kitab baru kututup, Hamid Sensei dateng menghampiri kami, “Kata Yuna Senpai, dia nggak bisa ngajar malem ini karena pusing.” Yah, padahal gue udah nderes mati-matian–o- Aihh.. sedihnyaa :< “Udah simak-simakan belum?” tanya Hamid Sensei lagi. Kami mengangguk. “Coba fasal 6 dibaca,” ADOHHH mlzbett --“

“Bacanya udah bagus..,” komentar Hamid Sensei, kemudian meninggalkan kami.

“Besok libur, ya?” Dika memastikan. Aku mengangguk pelan. “Dana tau, lo, besok kamu mau pulang,” lanjutnya. Jelaslah, orang dia aja sering mergokin gue ol di rumah. Secara itu berarti gue-sering-pulang. Lagi rumahku juga deket inih. Mau sok bikin ngeflay, ya lu? Gak mempan deh sama gue – 3-

“Emang iya?” Aku sok-sok gatau.

“Iya.. dia juga besok mau pulang ke Brebes loh,” Hah? Siapa? Siapa yang nanyak -_- Ngopo meneh bali adoh-adoh mung sedino, rak mutu tenan og. Dan gue hanya ber-‘Oh’ panjang dengerin dia. Ee.. si Dika malah cerita-cerita, jadi Dana tu ya, sukanya nyeritain tentang gueh getoh [curcolnya pa gitu tuh cyin] Pinter juga loe, ngeflay sejenak gue #Entakkenterjozz o.O


“Kamu kalo habis pulang latian sukanya cerita-cerita juga, ya?” selidik Dika. Dia mulai senyum-senyum gaje. WHATTH?? HELLAW? APA LU BILANG BARUSAN :3

“Eh, enggak lahh! Sori, ya. Ngapain coba cerita-cerita,” elakku cepat. Aku mengalihkan pandangan ke segala arah.

“Oiya, kamu dapet surat lho, dari Dana,”

Spontan aku memandangnya kembali. GLEK. Dia ngomong apalagi? Dohh, disini kok rame banget yaa-,- Apa aku yang lagi congek :3


“Apa? Surat?” tanyaku heran, Dika mengangguk mantap. Dikeluarkannya sebuah surat dari kantong baju kokonya. Aku memicingkan mata. BENERAN!

“Itu surat buat aku, apa buat Rira??” Jangan geer, Mai. Fansmu udah terlalu banyak. Ga ngarep deh buat yang satu ini. #PLAK Titip buat Rira kalii, pikirku.

“Ya buat kamu, lah!” jawabnya. EDAN. Surat-buat-GUEHHHHH #Hjeball=A=\\ “Ini..,” Dika hampir menyerahkan surat itu sampai aku sadar sejak tadi diliatin mas MUFIDDHHH *lagilagikesetrumH:|

“Nanti, nanti! Pas mau pulang aja,” Aku menahan surat itu.


Suguhan pun datangg~ #AZEKK (~_ _)~

“Ini dimakan, kamu gapernah makan snack-nya,” tawar Dika sembari menggeser piring padaku. Aku tersenyum, dan mengambil satu bika Ambon. Akhirnya aku ngambil snack jughaaa (/\*-*)


Aku melirik jam. Pukul 10.15 menit. Udah waktunya pulang, gumamku.

“Gimana nih?” Dika mengeluarkan surat itu lagi.

Aku menoleh kanan-kiri, “Yaudah deh,” Widihh.. tapi ada Hamid Sensei sebelah guehh o.O “Pake buku aja, masukin suratnya kesitu,” kataku sembari menyerahkan buku tulis.


Syuuungg~ Afi dan Uni Senpai melewatiku, menuju pintu keluar. Itu dia! Temen gue balik!

Aku gereget sekali, di situasi seperti ini Dika masih sempet-sempetnya memandangi cover buku tulisku [FYI gambarnya One Piece haha] Set.., ketika terbuka halaman pertama, “Jangan dibaca!” seruku spontan. Dika membuka dengan penuh penghayatan tepat di lembaran yang berisi coretan kegalauan GEGARA LATIAN KITAB! OwO Seketika aku langsung menutup kembali buku masih berada di tangannya itu.

“Kenapa sih?”

“Pokoknya jangan dibaca, rahasia itu,”

“Enggak, aku nggak baca,”

“Jangan dibuka bagian itu,”

Dika kembali membuka bukunya. Lagi-lagi halaman pertama.

“Iih!”

“Ya, enggak enggak,” Dika perlahan memasukkan surat itu. Lamaaa sekali. Rasanya pengen aku cepetin waktunya -___- Gatau apa diliatin sama si mas-mas jenius!

“Tinggal dimasukin!” desakku.

Hamid Sensei pake ikutan noleh, lagi. Aku makin gereget. Dika aku pelototin, akhirnya dia ngerti. Buku itu langsung ditutupnya dan ditumpuk dengan kitab punyanya, hingga Hamid Sensei pergi. Huft.


“Nih,” Dika kemudian menyodorkan buku itu padaku.

“Yaudah, duluan, ya.”

“Apa?”

“Duluan, ya.”

“Tinggal duluan aja,” MASIH MENDING GUE PAMIT BELERR =..=)9


Aku beranjak menuju pintu ke teras. Aku celingukan, Afi dan Uni Senpai pasti udah duluan, mana suasana rame gini. Aku menengok ke Taman Hindun yang sekitarnya ramai oleh pengajian Diba’. Aku membuka buku tulis tadi, mengambil kertas surat itu. Tebelnye masyaAlloh, rajin amat dia bikinnye. Padahal gue aja nyuruh orang ngebikinin HAH :\ gumamku. Masih di depan pintu. Surat itu ku masukkan ke saku jas kiri. Pulang sama siapa, ya? Sabil? Oh iya, dia kan latiannya di teras. Aku menoleh ke tangga teras ndalem Pak Hilmi. Mataku menangkap sebentuk manusia yang duduk manis menghadapku. EBUJUTT o.O

SI BOCAH TENGIL! NGELIATIN GUE!

Sesegera mungkin gue berlari dan mengambil langkah pulang. Mampus, dia liat gue masukin suratnye gak ya?? BEUHH ><.

***

“Fa! Fafaa!” teriakku ketika sampai di tangga menuju kamarku.

“Iyaa~!” sahutnya cepat dari dalam kamar.

“Fa! Ternyata..,” ucapanku terputus. “Ups, aku dapet sesuatu!” bisikku kemudian. Fafa berhenti menyapu dan menghampiriku. “Balesan surat yang kemarin!” pekikku kemudian, sembari menyembulkan surat dari kantung jas.

“Wiih~!!”

“Selesain nyapunya, entar baca di kamar mandi, ya,” perintahku. Fafa bergegas menyelesaikan sapuannya, sedangkan aku mengganti pakaian dan langsung berlari ke kamar mandi.

  
Bersambung ke [Part. 05]
#DagDigDugJEDERRR~ :V

Labels:



0 Comments:

Post a Comment

*Kalian udah baca post Yumi. (ɔ ˘⌣˘)~♡
*Kalo udah masuk sini, kewajibannya komentar (‾^‾)b
*Jangan jadi tukang baca entri gratisan, yo!
*Yok komen, Ape aje dahh! \(´▽`)/



LonelyGirl ?
Welcome to my blog!







SORRY I'M ON LONG HIATUS. BECAUSE I HAVE TO GO BACK TO THE DORM AND START SCHOOL AGAIN. FIXED CONTACT ME, BECAUSE ANYTIME I CAN REPLY ;))



Secret Navi
Click and hover me! :DD

About Stuff
F.A.Q Affies

Followers
Ask.fm
Credits
Best viewed in Google Chrome.
© All Right Reserved 2014.


Tagboard
Leave your sweet words



Memories ★
Like a Time Capsule