d i a r i a n a k m a m i
Heyyo -ups- Looking for what?:)


Cinta Bersemi di Lomba Kitab #EDANNN [Part. 03]
Wednesday, July 15, 2015 10:01 PM 0 balloon[s]


 

 Nggak asik kalo belom baca kisah sebelumnya!

Hari Kedua

Classmeeting baru jalan sehari aja, bener-bener repot. Ngurusin kostum, mikirin idenya, bikin properti pendukung, dan semua-muanya itu harus dikerjakan dengan kompak [baca : satu kelas terjun tangan] Sebenernya aku ga berperan penting dalem struktur kelas. Tapi aku gamau aja tetiba berubah jadi seorang artis naik daun yang lagi jadi perbincangan hangat masyarakat 8F. Gue pun lebih bahagia meskipun jadi kambing cengok yang hanya modal stand by nampangin diri plus akting sok rempong gitu dah cyin. Setidaknya aku masih mau berkorban waktu, paling enggak dari jam 8 pagi sampe 4 sore *gilelu, nguraswaktuiyee*


Aku telah bersiap, kemudian berangkat menuju Taman Hindun. Yuna Senpai telah siap disana, terlihat sedang mengutak-atik gadgetnya. Aku melangkahkan kaki masuk ke dalam Taman.

Set. Aku menempatkan diri.

Hanya ada beberapa orang disini. Salahsatu yang kukenal, sedang duduk membelakangi kami. Dana, dengan kemeja lengan pendek berwarna dongker bergaris putih. Rajin amat dia, ikutan ahh.. gumamku sembari membuka resleting map. ORANGNYA NENGOK! :V *purapuragaliat* *nengoklangit*


Tidak lama, santri putra berdatangan. Ramai sudah suasana Taman sekarang. Yuna Senpai meletakkan gadgetnya.

“Dana,” panggil Yuna Senpai sebelum memulai latihan. “Nalu Senpai hari ini ga bisa berangkat. Jadi kamu setorannya ke aku, ya.” Oh, iya. Aku baru ingat kalau malam ini Nalu Senpai diminta jadi juri lomba pidato Classmeeting. Kemudian Dana dan Sabil bergabung bersama kami.


Hawa-hawa latian jadi gerah gini. Gak ngenakin banget. Sebelum setoran dengan sempetnya Dana ngelirik kearahku. Sorot matanya nggak bisa biasa, seakan menandakan, “Hey, kita rival.” BEUHHH Aku makin ngerasa sengit. Dasar! Bergaya, ye lu! Awas aje >o<)9

“Bagus, bagus. Intonasi bacanya udah top,” puji Yun-Sen ketika Dana selesai membaca.

Wooksss~

Sekelebat perasaan iri menghinggapi hatiku. 

Dia-dapet-pujian-dari-Yun-Sen.

Aku..? Bahkan belum pernah ><

Hiks, rasanya miris.

Sakitnya tuh, disinii.. TT~TT #oohh *efekTV* #JEDARR *TVnyaguebom-_-*

“Kamu belajar intonasinya sama Dana, ya,” saran Yuna Senpai pada Dika. Lagi-lagi, pujian itu. Aku melirik Dana, sempat ada senyum yang terbentuk disana. Weh, denger juga tah, dipuji sama Yun-Sen :p


Sekarang giliran guehhhh!! X__X Aku gugup. Pandangan jadi kabur. Tulisan arabnya jadi keritinggg!! OH! *edan* Kwekwekwekwek [ceritanya lagi baca] Selesai. Aku mematung, bak jatilan yang baru di sadarkan.

“Ayo Mel, dikit lagi.. Dilancarin, ya, bacanya,”

Aku meringis.

HUAAA~!! SETORANKU AMBURADULL :” GAK RIDHO KALO DANA NGUPINGIN SETORAN GUEH! DASAR KAMBING CONGEK LU!

Dana hanya terdiam, tidak memberi reaksi apapun. Tapi apapun itu, tetap tampak ME-NYE-BAL-KAN! *ngopokibocah* *MENENG!*

Ada perasaan gengsi yang menyelimuti hangat hatiku, dan membekukan akalku. Yang ada di otakku sekarang, Dana itu gak bisa biasa! Ngeselin! Gayanya sok!

Tapi jauh didalam hati kecilku,

Aku mengakuinya. Aku gamau kesaing sama anak itu.

Latihan selesai. Perasaanku masih kalut. Tidak henti-hentinya aku meliriknya, melihat wajahnya yang begitu berbinar-binar, bahagia atas pujian Yuna Senpai padanya—padahal aku tahu, sebenarnya itu hanya membuat hatiku panas, rasa iriku makin terbakar-bakar. Apa lagi ngadain upacara Ngaben besar-besaran ya-_- Rasanya pengen aku teriak saat itu juga, “BIASA AJA DONG MAS KAYAK GAPERNAH DIPUJI AJA.” Sepertinya Dana sadar bahwa sejak tadi mataku tidak lepas darinya. Ekspresinya makin nyolot, pasang tampak sok kul lagi dia! KETEK, LO!

AKU SUDAH TIDAK KUAT LAGII =..= Aku memilih berkutat dengan kitabku, mencoba mengalihkan pemandangan yang demek itu! Argh.

“Kalian berdua soulmate, ya?” tanya Yun-Sen. Dika langsung menggeleng kuat, sambil melambaikan tangan seakan tidak sudi mengakuinya. “Enggak, kok, Yun-Sen..,” sergahnya.

“Gaboleh gitu, masa sama temen ga ngakuin,”

“Emang bukan kok Yun-Sen,”

“Jahat, ya, kamu. Coba Dana, iya nggak?” Yun-Sen ganti bertanya pada Dana.

“Hemm, apa?” Padahal jelas-jelas Dana udah dengerin dariawal pembicaraan. Gak connect kali tuh, si bocil. Yuna Senpai terkekeh.

“Kamu soulmate, ya, sama Dika?” ulang Yun-Sen. Jiah, si bocil malah cengok dan ngelirik ke Dika.

“Soulmate tuh, apa?”

“BHAH..,” aku menahan tawa. Sepertinya suaraku terlalu kencang. Sengaja! Biar dia keliatan konyol! *guekesannyajahatbet:3 Yuna Senpai malah udah ketawa blak-blakan. Seketika Dana ganti melirik padaku. Aku semakin menunduk, menenggelamkan wajahku diantara buku terjemah Khulashoh Nurul Yaqin. ADOOOHHH 8 C, 8 C --\\


Hari Kelima

Tragedi pujian Yuna Senpai pada Dana itu sangat membekas di ingatanku. Menorehkan luka, meninggalkan rasa sakit yang mendalam. Aku sangat terpukul sekali *ALAYLUMAI* #ala-alacurhatankorbanPHPgitu,tuh :v Belum lagi semangat yang diberikan Yuna Senpai malah membuat nyaliku semakin ciut.

“Ayoo.. semangat, kalian pasti bisa, kok,” ujar Yuna Senpai. Tampaknya Dika juga kehilangan semangat sepertiku u,u *sotoydee* Udah 3 hari berturut aku setoran gapernah tuntas, dan itu bikin mood Yuna Senpai ilang. Beda sama Dika yang selalu berhasil setoran 5 fasal penuh, sesuai kesepakatan. Aku bingung, apa dia repot ngurusin classmeeting , padahal gue aja yang gak ngapa-ngapa masih ketularan pusing tujuh keliling. Hadeh.

“InsyaAllah bisa juara satu!” HMMPH. Rasanya seperti di cekik. Yuna Senpai berharap kami bisa dapet juara satu. “Kalo yang tahun kemaren aku bawa Nilna. Tapi sayangnya cuma juara dua,” nada bicara Yuna Senpai merendah. Baru kepilih seleksi aja udah sujud syukur ampe berjem-jem, apalagi kalo menang, gelar syukuran kali-_- CUMA-JUARA-DUA. Lah maunya apa? Juara satu? Okeyh, GAMPANG. X~X *lututmelemas* #BrukK.

Padahal percakapan gue sama Emak di telepon [kemaren] :

G : “Maakk.. aku keterima seleksii.. :”)”
E : “Alhamdulillah.. lombanya kapan?”
G : “Tanggal 31Mei, Mak..,”
E : “Yaudah, latiannya diniati, ya. Pasrah sama Allah kalo kamu udah usaha.”
G : “Iya, Mak. Pasti.”
E : “Siip,”
G : “Emaaak..,”
E : “Apa?”
G : “Maaf ya, Mak. Kalo aku bikin emak kecewa,”
E : “Gapapa kok, ini kan kali pertama. Buat pengalaman sama tolak ukur seberapa bagus ngajimu itu. Emak gak akan kecewa selama kamu mau berusaha,”

Ya Tuhaaann, Emak gue O:) Sayang deh sama Emak :*


Aku juga curhat ke Mita soal ini. Aku ngerasa begah dengan ambisi itu. Tapi di dalem hati bukannya aku nggak niat buat ngejalanin amanatnya Yuna Senpai, jadi juara di MQK nanti—Prinsipnya Yun-Sen, nggak 1 namanya bukan juara. Aku selalu dihantui rasa takut dan bayangan seandainya aku nggak bisa ngewujudin apa yang selama ini aku arep-arepin BANGET :< Kalo aku punya ambisi yang terlalu kuat kek gini, kadang aku malah jadi pusing sendiri, bahkan justru jadi down.

Mita bilang, sebaiknya aku gausah terlalu mikirin nantinya bakal menang atau enggak. Aku gausah terlalu maksain diri, seandainya kamu gabisa ya gausah dipaksain. Kok aku nggak sreg, ya, sama usulnya Mita. Bertolak belakang banget sama Yuna Senpai. Yuna Senpai bilang, kita jadi orang harus punya prinsip, yang pasti jangan sampe mood ilang, kewajiban kita juga jadi ditinggalin.

H-A-R-U-S- -J-U-A-R-A- -S-A-T-U.

Banggain Yuna Senpai juga, pikirku. Kan gue latian mati-matian begini juga siapa yang mati-matiin gue/? #OpotoMai Huhuhu.. rasanya makin berat aja. Dadaku jadi sesak, bernafas pun menjadi sulit~ Crazy for you! #JKT48-Bingo-_-


“Tapii.. tujuan utama ikut lomba bukan buat menang, tapi kita niatin buat nyari ilmu, sih, sebenernya. Tapi kan pasti kita punya harapan juga, kan.” Tebakan yang begitu tepat. Yuna Senpai mahir sekali membaca pikiranku. Ehm.


…Dan ditengah keheningan antara kita bertiga *seakanrenunganmalam* Meledaklah tawa yang amat sangat begitu kencang hingga mengganggu masa hibernasi di kutub utara dan mengganggu siklus kehidupan laut-_- Dan suara itu berasal dari belakangku, tak lain dan tidak bukan adalah Nalu Senpai! Tentunya segera membuat kami bertiga cengok seketika.

“Yun, masa Dana ditanyain, ‘Beli obat dimana?’ terus dia jawab, ‘Di perpustakaan,’” terang Nalu Senpai, masih mencoba menahan tawa gelinya. Apa lucunya Nal-Sen --“ Dana mah emang ga nyambungan orangnya - -)a Aku melirik Dana. Dia nyengir kuda sambil ngangkat alis. Cih. 

Nih, ya. Kalo kalian belum tau, dan sekarang kalian pengen tau, dan ini bakal gue kasih tau. #GajeTenan. Dana itu cowok yang gampang banget dapet simpati orang. Kalo udah ngeliat dia, kita seakan kehipnotis getoh. Gue pribadi sih gatau dia belajar ilmu begituan dari mane, entah apa dia pasang ‘pegangan’ kayak Semar Mesem yang bikin senyumnya ituloh~ gak nguatin iman, le. Wuss.. udah gitu, dia ni tampangnya alim gak terkira, jadi semua orang juga menilai dia sebagai BOCAH MENENGAN SING GAK NEKO-NEKO. Halah, opo wii.. *Astaghfirulloh kok dadi ngomongke uwong *elingpuasacuy ._.

Dan yang mencurigakan adalah.. KAYAKNYA NALU SENPAI SAMA DANA MENGALAMI CINLOX!! OwO Eeaak~ berbahagialah kalian pasangan baru (/\^3^) #PLAK *ati-atikenekdiwocombake* *ehsorisorimbak,piss._.v *mungguyon.tok^^ Soalnya nih, ya, Nalu Senpai itu ya, kalo ngajar tu ya, betaaaaaaaaaaahh amat dah kalo sama Dana. Sumringah banget, cerah ceria merona wajahnya *wedyaaan* Tapi kalo sekalinya Dana ga berangkat, krik krik ngiiing tuh jadinya. Kayak kemaren, pas Dana ga berangkat gegara ikut pidato Basa Inggris Classmeeting, hampaaa banget dah gue liat-liat.

Dan baru-baru ini—aku dapet cerita dari Nada, sih. Setidaknya berbagi :v—Nada sempet ga sengaja denger mbak-mbak tahfidz lagi pada ngerumpi soal latian kitabnya. Terus ada suara-suara yang bilang begini,

“Itu, lhoo.. siapa sih ya namanya? Dana? Iya, Dana,”

Gileee lu, Dan. Hebat bener, baru ikut kitab langsung tenar begitu *prokprok* Jan-jan cuman gegara Dana tebar senyum langsung pada klepek-klepek jederr si mbaknyaa #Dumtekdungjess -,-


Hari Keenam

Tekadku udah bulet. Aku bakal gaberangkat latihan kitab malem ini. Demi ngebawa nama kelas di lomba drama Classmeeting #EAA B} Jadilah aku bersarang di komplek Khodijah & ngikutin mereka mondar-mandir buat nyari properti sama kostum. Atau Cuma sekedar ngeguntingin gambar-gambar pendukung gitu. Ahahah. Aku rela-relain nunggu kepastian dari sang sutradara buat memulai latian dramanya—yang sampe sekarang masih belum jelas kapann-_- Dan, aku rela ga nyentuh kitab sama sekali.

Terlalu lama menunggu hingga aku boring tak karuan-,- Akhirnya aku memutuskan untuk balik ke kamar. Kayaknya emang udah nggak ada harapan. Masa bodo, paling entar juga kalo butuh tinggal manggil .-. pikirku. Kemudian aku pergi berlalu menuju lantai bawah.

***

Sesosok tinggi dengan ekspresi cemberut melambai kearahku. Rira. Aku bertemu dengannya di teras komplek, sepulang dari kamar mandi. “Maii!!” seru Rira. Ia berlari menghampiriku. Pasti habis dari warnet :\ tebakku.

Aku menghentikan langkah, menoleh padanya tanpa berkata apapun. “Aku sebel sama kamu,” lanjut Rira, menampakan senyum sinisnya. Aku mengernyit. Kebiasaannya, pulang dari warnet bawa cerita yang nggak terduga. Selalu.

“Apa, sih Ra?” aku tidak terlalu menggubrisnya. “Emang ada hubungannya sama aku?”

Rira menatapku sejenak. Sedetik kemudian, ia naik ke teras, menjinjing sandalnya. Diraihnya tangan kiriku, kemudian mengajakku turun ke Underground. “Aku punya cerita,”


[Di Underground] Kami duduk berhadapan. “Apa lagi, sih? Nyangkut-nyangkutin aku?”

Rira meletakan makan siangnya. Dilepasnya kerudung yang ia kenakan. “Tadi Dana online,”

Tuhkan, bener dugaan gueh. Si Bocil ini bikin perkara lagi. “Terus?” Aku mulai serius mendengarkan.

“Tapi bukan dia yang bikin gara-gara,”

“Langsung cerita aja napa, Ra,”

“Haha.. kepo, ya?” Asemm-,- Kepo, lah, ndul. Muka lo aja udah kek begonoh –o- Di masa-masa kek gini gue bener-bener gamau dapet masalah sama Dana. Plis.

“Jadi cerita gak, nih?” Rira mengaburkan lamunanku.

“Yayaya!” Aku mulai bersiap mental, bung.

“Tebak dulu?” goda Rira. Wajahku udah terlalu serius, karena mengingat Dana yang udah sebegitu ngeselin dimataku.

“Arrgghh.. males ah, ga bisa nebak. Yaudah, gausah dengerin, nih,” aku sudah mengangkat pantat, bersiap menigggalkan Rira.

“Dana suka sama kamu,”



Satu kalimat yang sangat to the point.

JEDARR. Terdengar suara meteor yang saling bertubrukan di angkasa sana/? Kupingku serasa multi pendengaran , hingga aku dapat pula mendengar suara makhluk yang hendak merasuki tubuh Rira dan menguasai dirinya. Apa yang barusan kudengar adalah suara alien dari planet asing? Rira nggak benar-benar mengatakan itu, kan? Rira mah suka boong orangnya :|

“Aku serius, Mai. Wallohi,” Glek. sekarang aku baru yakin :3 Rira tau wajahku nggak percaya sama apa yang dia omongin barusan.

Aku tercekat. Undeground seperti berputar.. dan benar-benar berputar! Oh Tuhan! Aku tidak tahan! Mual! Pusing! Semua yang aku rasakan bercampur aduk, berkolaborasi menjadi perasaan benci. Bayangan akan masalah yang akan datang bermunculan, memenuhi seluruh ruang imajnasiku. Aku terpuruk dalam perasaan ini. Semua berangsur kembali.. namun, seketika semua berubah menjadi gelap.. *STOPBACAANALAY*

Pada intinya, aku tidak bisa berkata apapun.

“Kata Arda, anak kamarnya Dana, dia suka cerita-cerita tentang kamu kalo habis pulang latihan,” Rira menjelaskan. “Dan aku udah nanya juga ke Dana katanya ‘Iya, kok kamu tau?’”

Belum pernah gue temukan sebatang manusia pun yang sekonyol Dana. Zumvah. Kenapa mesti nyangkutin diri gue ini T~T Kenapa harus AKOH?! Gatau apa, lu nongol di kisah kitab gue aja rasanya nyusahin banget, apalagi kalo nyusup ke kisah cinta gueh #EDAAANN *Mailapunyakisahcinta,tah? xD* #YOKMARIDIBIKINSTATOESS =..=

“Kamu percaya aja, Ra, sama dia? Dana mah gitu orangnya, suka SANDIWARA,”

Rira menyeringai. “Dia bilang sukanya udah lama,”

Aku ga habis pikir sama si Dana. Di mah seneng banget bikin sensasi sana-sini, bikin ulah sampe Rira ngerasa gerah. Tapi bingungnya, Rira mau aja dibegoin sama bocil gitu. Aduhai, masalah bukan masalah gue, tapi sekalinya ada nama gue nyantol disitu, panjanglah urusan kelarnya. Selalu aku yang jadi pihak ketiga, diminta jadi pahlawan perdamaian#Etekewerr. Tapi peran gue kali ini di sinetron “SANDIWARA DANA” lebih asoy. Susah banget, broh.

G-U-E- -J-A-D-I- -P-E-M-E-R-A-N- -U-T-A-M-A

Buset, dah. Belum pengalaman, gueh. Jadi peran tritagonis aja udah cukup syukur Alhamdulillah, sekarang malah mau jadiin aktris tokoh utama. Keputusan yang diluar kepala dan logika manusia. Baru 5 bulan yang lalu, udah dapet kontrak lagi. Sayangnya honor kerjaan mendadak itu sampe sekarang pun belum sampai ke tangan ini. Mana nih penanggung jawabnye (-A-)9 Berani-beraninya udah minta gue buat main lagi? Mau makan apa guehh?? *Itu katering pondok udah dateng, kalo mau ambil silakan mbaa – 3-

***

Ba’da Maghrib, seusai jama’ah, aku kembali ke Khodijah untuk memastikan sebenernya-gue-jadi-ikut-drama-apa-enggak. Dan ternyata, suasana disana sedang ramai oleh latihan drama. Ah, ini mah perannya udah kebagian semua, pikirku. Terus ntar aku gajadi main drama beneran? Berangkat latian, dong? Emaaak >< kan aku seharian gak pegang kitab huhuhu T.T

“Ini siapa yang mau megangin backgroundnya?” Sampai terdengarlah sebuah suara yang menawarkan peran. “Aku deh, sini,” Aku akhirnya mengajukan diri. Masa bodo, ah, dapet peran beginian -_,- yang penting ikut drama, daripada kesannya boong ke Yuna Senpai kalo aku ga ikut drama. Huft.


Dibelakang panggung, sebelum drama dimulai, aku malah sibuk sama properti yang bakal dipake buat penampilan kelas. Suara-suara Gus Kelikan—sebutan buat acara pengajian diba’ malam kamis—samar-samar mulai terdengar. Aku melangkah menuju balkon lantai Khodijah, menatap ke halaman Musholla. Tampak jelas dari sini, Sabil dan Afi yang telah rapi dengan jas dan kerudung segiempat mereka. Terbesit di dibenakku, rasa ingin turut latihan malam ini. Tapi apa daya, ku tak kuasa #wowowo.


“Loh, Mai? Kok ada disini?”tanya Rea yang baru menyadari akan keberadaanku.

“Lah? Harusnya dimana?”aku sedikit tertawa, pura-pura tidak tahu.

“Kamu malem ini harusnya latian, kan?”

“Hemm? Iya..,”

“Lho kok masih disini? Berangkat sana, mumpung masih jam segini,”

Aku melihat jam dinding. Masih pukul 20.45. “Tapi aku belum nderes sama sekali, Ya,”

“Kemana aja kamu dari tadi? Gaboleh gitu, jangan males-males latihan,”

“Aku tuh disuruh ikut drama, Ya. Yaudah, terus aku nurut. Tapi sampe sekarang gatau jadi apa enggak,”

“Oalahh..” tanggap Rea. “Yang jelas kamu jangan sampe ngecewain Yuna Senpai, kayak aku. Dulu aku males banget latihan. Nderes aja sebelum berangkat, lho. Jadi waktunya mepet. Kadang malah sampe bablas ketiduran. Ujung-ujungnya ga latihan,” Rea malah jadi cerita-cerita tentang kitab masa lalunya.

***

“Ini siapa yang megangin background!” teriakan itu segera membuatku berlari diantara kerumunan orang-orang yang sibuk mengurusi drama kelasnya masing-masing. Ya, inilah suasana dibelakang panggung. Langkahku terhenti, aku melihat drama kelas telah dimulai. Posisiku telah di gantikan.


“Aku ga jadi ikutan drama, nih?” tanyaku pada anak kelas yang duduk disampingku.

“Lah? Kamu mau ikut drama, tah? Kukira kamu ikut Pantomim,” jawabnya santai.

“Ikut Pantomim??” aku terbelalak. KENAPA GA NGOMONG DARI KEMAREN =..= Padahal aku ngidam latihan di ndalemnya Pak Hilmi u,u Besok latian kitab libur. Aku benar-benar gondok sekarang -_-


Hari Kesembilan

AKU BENER-BENER KALUT! KEPOJOK! TERSIKSA!

Latihan kitab yang selama ini gue cita-citakan dan gue dambakan semenjak memulai takdir dan jalan hidup sebagai santri ngalimun ngalimani yang InsyaAllah alim sekali—gak reti pacaran, gak reti ambung-ambungan, lan sapanunggalane *ndobosepol—yang sekarang ini malah justru mencekik gue dari belakang. Semakin kuat, dan semakin kencang. Ya Allah, apa ini salah satu ujian menuju jalan terang? U,U Aihh.. aku tidak tahan lagi :c

Semenjak 5 hari yang lalu, waktu dimana Rira tau soal koar-koarnye Dana menyatakan naksir sama gue, hubungan kita jadi rusak. Ancur. Kita masih tetep komunikasi, nyapa, dan ngobrol kaya biasa seakan ga terjadi apapun [karena Rira punya prinsip gamau dosa gegara diemin temen lebih dari 3 hari]. Tapi dari mata, hati itu gabisa dibohongi #Ihiirr. Aku bisa menerawang gambaran rasa jengkelnya dari tatapan sinis itu. Tingkah lakunya mendadak aneh, pembicaraannya pun ga nyambung.

“Mai, tadi siang aku liat kancut yang kamu jemur jatoh nyangsang di pohon. Terus aku liat pacarmu tuh, si Dana,”

Bukan ga nyambung sih, lebih tepatnya di sambung-sambungin. Sama Dana :|Tetapi aku disini, masih tetap berdiri, menyikapi dengan sepenuh hati *weleh*


Kembali ke konflik berbelit gue.

Udah selama 5 hari [bahkan setelah Rira tau kalo Dana juga ikut kitab], Rira selalu ngomongin Dana kalo sama gue, memperlakukan layaknya pacar Dana yang baru aja jadian. Ngejabat tangan gue dan bilang, “Selamat, ya, Mai. Kalian pasangan yang cocok. Longlast sama Dana,” atau enggak nulis-nulis di buku atau lemari, “Maila-Dana Forever’ blah blah.. daripada nanggepin dengan cara supralay, “IH, APAAN? NAJONG TAU GAK SIH,” Itu sungguh menghabiskan tenaga. Lebih damai kan kalo tinggal iya-in aja. Paling enggak dapet ‘cocok’ sama orang yang [katanya] cakep kan berarti kita juga ga jauh-jauh cakep gitu yaw :3 *prikitiw* #DUAR. Makasih sodaqoh pujiannya :)

Tapi gak lama setelah prosesi selamet-selametan gitu, ntar dia ngomong, “Huh.. PHO,” Okesip, tinggal terima senyum, Alhamdulillah. Hening. Entah apa dia beda penafsiran soal senyum itu.


Lama-lama aku juga capek ya, digituin >:( Tapi aku tetep berusaha easygoing nanggepinnya. Walopun udah gue gituin, masih aja si doi lam yazal mustamirron fi moyoki/? Gueh #WEEE *Khulashohemetuu* Salah siapa nggak ngajak ngomong baek-baek, malah bikin gue makin ngerasa terpuruk. Sebenernya aku bisa menangkap kelakuan labilnya ini dan menafsirkan bahwa ia sedang merasa cemburu buta *sekarang gue bertransform jadi kiper yg kerja nangkep-nangkep sikon dan ahli tafsir keadaan -3-* Tapi dia ga nyadar kalo gue juga ngerasa cemburu! Cemburu karena gue ga dapet pujian Yuna Senpai! T.T Mungkin ini terdengar konyol dan sepele, tapi coba kalian berada di posisikuhh >< Apa kalian ga pengen dapet pujian dari orang yang kalian idolain? #Ohhh Betapa kemecernya diriku inihh.. Justru orang yang baru dateng tiba-tiba dapet perhatiannya? #ALAYTENANEEMAILAA

[Flashback sehari lalu] Latihan kitab malem Minggu—sekalian ngapel*opoo—Yuna Senpai sempet ninggalin aku sama Dika buat suatu urusan. Biasa, Yuna Senpai emang pembimbing sibuk u,u)b Dan kami mencuri waktu luan itu buat ngobrol-ngobrol #AHAHAYY Daripada gue muyeng-muyengin diri dengan ngebahas kitab sampe apal diluar kepala, mending ada jeda refreshing getoh ye gak *BILANGAJELUMALESNDUL* Dan gue punya kesimpulan baru bahwa ternyata Dika itu nyambung orangnya! #WAKS :3 *Emanglukiraa..?*

Dika nanya hal yang ga terduga, “Eh, kamu suka tanktop belang-belang, ga? Mamah aku jualan loh,” #BASH. Katanya, kenapa aku gapernah ambil snack setiap latihan. Aku ga kepikiran kalo dia bakal nanya sampe sana :v Terus aku jawab, “Soalnya aku lebih suka kalo makannya di asrama,” [masih dingin itu nadanya]. Ee.. terus Dika nyodorin piring, “Yaudah, ambil dulu, nih,”aku malah menggeleng dan jawab, “Nanti aja,” Sebenernya aku terharu ada yang nanyain tentang ituhh :”)) [Walaupun pada akhirnya juga martabak itu kutinggal dalam kesendiriannya diatas piring. u,u]

“Kamu pernah pacaran, ga?” Tetiba pertanyaan itu yang muncul dari mulutnya. Lagi-lagi gak disangka, pertanyaan aneh-aneh—sebenernya nggak aneh tapi karena aku udah punya anggepan kalo dia itu cowok kaku—Rasa simpati gue mendadak ingin berpikir dua kali. Oke, mungkin untuk pertanyaan kek gini aku cukup sensitif -_- *EAKSENGNJOMBLO*

Aku menggeleng pelan dan pasang tampang datar [lebih tepatnya bête]. Dika senyum-senyum. Banyak sodaqohnya ya ni orang --d

“Masa sih?” Dika gapercaya. We takon po maido t(-.-) GUEH? SEORANG MAILA? GADIS BERWAJAH POLOS-UNYU SEPERTI INI? Sepertinya anda perlu periksa kejiwaan/?

“Beneran,” Aku meyakinkan. “Kenapa nggak pacaran?” Ni orang malah nyuruh gue pacaran ape//-_-

“Gak pengen aja. Gak suka sama yang gitu-gituan,” KALO GUE NGERASA INI KEDENGERAN BIJAK ^W^ HOHOHO

“Ada yang bilang pacaran tuh enak,” LAH NJUK NGOPO? Hidup juga hidup gueh, ceritanye lo mau promosiin pacaran? Hah, apaini W(OAOW)


Terjadi keheningan sesaat.

“Pernah suka sama seseorang gak?” tuh, kan, pertanyaan dia mulai absurd lagi. Aku diem. Tiba-tiba aku jadi ilfeel sama anak putra yang nanyain soal hal pribadi semacam itu ._.

“Maksudnya sama anak SD dulu,” dia meralat kalimatnya—mungkin dia ngira aku bakal ngerahasiain hal itu gegara aku disangka suka sama anak MTs. Tapi aku masih tetep diem, termenung. Pikiranku malah kabur kemana-mana. AKU GAK CONNECT :v

Bayangan Omar melesat dipikiranku. Kok malah inget anak itu, aku jadi ngakak. “Hah? Ya pernah, lah,” kataku setelah tersadar dari khayalan yang sudah melayang jauh tak terkira. Aku tersenyum lebar. Pertama kali di depan Dika. Dia malah terpesona cengok ngeliat senyuman ekstrim gue, Putri salju *MBEL* yang selama ini berkelakuan sedingin es, tiba-tiba hatinya terketuk untuk tersenyum. Dan begitulah kami, terkadang asik tapi mendadak hening gegara putus sambungan [guenya :D] Hahaha.

Setelah itu pembicaran mengsong kekanan-kiri bahkan serong. Melenceng ngomongin Dana [tapi dia yang mulai dan bercerita]. Apa coba maksudnya - -“ Aku jadi ga antusias. Kembali bersikap cuek. Aku kehilangan mood sekarang.

[Kembali ke alur progresif] Rira tampak keki. Dia sering adu mulut denganku, berdebat hanya karena perkara satu cowok tengil, Dana. Aku masih cukup sabar, aku masih punya kubu dan pendukung yang senantiasa memberi support ketika mukaku berangsur memelas *ADOHMASALALU* Aku dibuat terharu dengan bentuk rasa simpati mereka, mulai dari ucapan-ucapan, “Sabar ya, Mai,” sampai ketika bangun pagi untuk jama’ah Shubuh aku mendapati lemari penuh karangan buket bunga yang terselip kartu. Terbaca dengan jelas tulisan, “TURUT BERDUKA CITA,” Oyeah -____-)d

Aku sadar, bahkan sangat menyadari bahwa perbuatan ini sungguh menguras waktu, tenaga, dan pikiran. Rugi. Pagi-siang-sore-malam, kesempatan luang yang aku miliki digunakan untuk meladeni Rira. Saking hebohnya, terkadang teguran pun sering datang menghampiri, “Berisik tauk, Mai. Kamu ga capek, apa.” Atau sindiran, “Kalo mau ribut bukan disini tempatnya.” Tapi entah kenapa aku justru lebih memilih menahan rasa tersiksa ini daripada terang-terangan menegurnya. Usaha untuk menjaga pertemanan, tidak ingin semua ikut hancur oleh masalah li auhal asbabi *opomeneh.


Sampe akhirnya.. Rira bikin surat. Bukan buat aku, tapi buat Dana. Rira minta aku supaya nyampein surat itu, ‘Sebagai tanda berakhirnya masalah kita,’ katanya. Harus dengan utuh tanpa kerusakan segel [baca : bekas intipan] ke tengan cowok kesayangannya itu. Aku sudah kewalahan. Baiklah, aku sanggupi. Surat itu sudah masuk kedalam kantong jasku.

Menjelang sore, Rira menemuiku, menanyakan tentang surat itu lagi. “Mai, gimana suratnya?? Nggak ilang, kan?” Aku mengangguk, merogoh saku jas dan mengeluarkan kertas lipatan itu dari sana. “Oh, ya ya. Tapi beneran, lo, ya.”

Aku tiba-tiba teringat sesuatu. “Liat dulu sikonnya, ya. Belum tentu Nal-Sen sama Yun-Sen pulang cepet, bahkan kayaknya jarang deh pulangnya bareng.”

Raut muka Rira berubah. Surat itu kembali di tariknya, dengan gerakan sigap surat itu telah jatuh ke tong sampah dengan keadaan terkoyak. “Mending suratnya dibuang aja sekalian,” tukas Rira sambil berlalu. Dia.. marah.


Adzan Isya’ telah berkumandang, Rira masih saja mendiamkanku. Berbuat seolah aku tidak ada, menganggap aku sebagai angin lalu yang iseng berhembus. Aku jadi tau perasaan snack yang selama ini kubiarkan diatas piring. *WELAH*

“Rira kenapa lagi sama kamu?” tanya Fafa ketika hendak berangkat mengaji. Dia salahsatu teman sekamarku, yang dekat denganku, juga dengan Rira.

Aku menghela nafas. “Dia marah lagi. Tapi yang ini beda. Marah besar deh kayaknya,” aku mulai bercerita.

Fafa merobek selembar kertas. “Ayo kita yang bikin surat buat Dana,”

Aku tersenyum, “Ayo,” aku menyanggupi usulnya.


Aku kembali teringat kata-kata Rira, ketika aku mencoba mengajaknya bicara baik-baik.

“Kamu kenapa, sih, Ra? Maunya gimana biar kita nggak gini terus,”

“Jauhin Dana,” Rira menyeringai.

Alisku mengernyit, bingung. Sejak kapan gue pernah deketin Dana?

“Heee.. enggak, enggak.” Ucapnya kemudian. Selalu begitu. Memberi jawaban yang tidak logis.

***

Latihan malem ini hampaaa. Yuna Senpai full ngajar tanpa jeda, gaada obrolan asik pula. Aku sendirian anak putri MTs, Afi & Sabil ga berangkat, apalagi mbak Vidza -,- Belum lagi aku ga punya mood. Jadilah buyar semua setoranku. Yun-Sen, maafin akuuu u,u


Aku berjalan lesu sepulang latihan. Menuju kamar bawah sambil menenteng kitab. Apa yang nanti bakal aku dapetin lagi, pikiranku mulai suudzon. Kakiku melangkah sampai di tangga, Rira langsung menghampiriku. Memberi peluk-ciumnya yang mesra *KOYOOPOWAE* Tuh kan, penyakitnya kambuh, gumamku.

“Mailaa.. maaf ya, tapi kamu harus baca suratku dulu. Jangan marah, janji, ya?” pintanya. Kayaknya yang tadi mutung elo, deh -_-

Aku melanjutkan langkah ke kamar. Rira mendahuluiku. “Nih,” ia menyodorkan sepucuk surat dengan senyum lebar. “Itu aku bikinnya pas kamu lagi latian kitab.. Aku lagi kesel banget sama kamu, jadi ya gitu deh. Terus aku suruh Fafa baca.. ee, dia marah-marah suruh aku ngehapus bagian-bagian suratnya yang bikin makjleb hehe.. habis itu Fafa nyuruh aku minta maaf ke kamu..,” jelasnya panjang kali lebar. Aku hanya tertawa kecil sambil masih membaca surat itu sampai selesai.


Aku menatapnya, “Iya,” jawabku singkat. Rira memelukku lagi. Aku ga yakin ini bakal jadi akhir dari sebuah cerita.


Bersambung ke [Part. 04]
#Hekyaaaaa~ :DD

Labels:



0 Comments:

Post a Comment

*Kalian udah baca post Yumi. (ɔ ˘⌣˘)~♡
*Kalo udah masuk sini, kewajibannya komentar (‾^‾)b
*Jangan jadi tukang baca entri gratisan, yo!
*Yok komen, Ape aje dahh! \(´▽`)/



LonelyGirl ?
Welcome to my blog!







SORRY I'M ON LONG HIATUS. BECAUSE I HAVE TO GO BACK TO THE DORM AND START SCHOOL AGAIN. FIXED CONTACT ME, BECAUSE ANYTIME I CAN REPLY ;))



Secret Navi
Click and hover me! :DD

About Stuff
F.A.Q Affies

Followers
Ask.fm
Credits
Best viewed in Google Chrome.
© All Right Reserved 2014.


Tagboard
Leave your sweet words



Memories ★
Like a Time Capsule