d i a r i a n a k m a m i
Heyyo -ups- Looking for what?:)


Cinta Bersemi di Lomba Kitab #EDAANNN [Part. 02]
Wednesday, July 15, 2015 9:19 PM 0 balloon[s]



Nggak asik kalo belom baca kisah sebelumnya!

Hari Pertama Latihan..

Kegiatan classmeeting udah hampir dimulai. Malem ini anak kelas udah pada ribet nyari keperluan buat lomba-lomba yang bakal dikutin nanti. Tapi sekarang, aku justru harus latihan kitab. Dan ternyata, aku baru tau bahwasanya latian kitab itu lebih dari sekedar horror sensasinya. Kayak mau ketemu sama malaikat jurupati—udah badan panas-dingin, belum lagi perut juga mules-mules pengen boker. Padahal latian masih sejam yang akan datang -,-

Lima menit sebelum latian. Tebak, dimana gue sekarang? Jongkok diatas jamban dengan satu tangan di celupin ke gayung berisi air. Tebak, ngapain gue sekarang? Berusaha untuk boker sepuas-puasnya sebagai antisipasi terjadinya kemencretan ditengah-tengah latian-_- Sampe akhirnya sadar bahwa gue udah jongkok selama 30 menit lamanya tanpa ngeluarin sesuatu apapun dari sang anus. Usaha yang sia-sia. Dan gue pun baru nyadar, masuk kamar mandi tepat pukul duapuluhlebihlimabelasmenit. Singkat cerita, gue telat sekarang. OON!

Aku segera melesat menuju kamar. “Nggun! Pinjem jas OSIS mu yaa~!” “Pinjem dong kerudung abu-abunya siapa neehh..!” “Yang baik hati ikhlasin roknya aku pake!” “Dadaa semuaaa! Aku mau berangkat, doain biar selamet sampe tujuan!” Cihuyy~ Aku pun berangkat.

***

“Ayo, sekarang dibaca..,” perintah Yuna Senpai. Aku dan Dika hanya terdiam.

Mampus, kan gue belum nderes fasal ini o-O Aku menatap Yun-Sen penuh harap. Dan tampaknya Dika—si atlet NBA itu—juga tengah memberi sinyal pada Yun-Sen. Jari telunjuknya tampak menunjuk-nunjuk kearahku. Asem emang ni orang, gatau apa yang disini belom belajarr – A-)9 Aku meliriknya sinis.

Yuna Senpai tersenyum, “Coba, Dik.” NAHLO! SUKURIN WEWEWE 3=D

“Aku belum buka buku sama sekali Yun-Sen,” Halah, alesan aja Dika mah.

“Loh? Kemana aja hari ini? Libur, kan, sekolahnya?”

“Aku ikut kenaikan sabuk tadi pagi,” 

Edaaaaaannn :O Anak Jet Kun Do rupanyaaa :v pikirku.


“Mel?" Yuna Senpai beralih padaku. MAMIH. GUE-GATAU-MAU-ALESAN-APA. TOLONG YA RABB\o/ *disaatbeginiajalonyebut*

Aku menggeleng pelan. Sekarang gue ngerasa jadi cewek termalas seduniaaa *itunyadar* Hiks (“_ _) Setelah dia bisa keliatan unggul dengan kepiawaiannya dalam menjawab pertanyaan Yun-Sen di pertemuan malem Jum’at kemaren, sekarang lagi-lagi dia membuatku mati kutu di depan Yun-Sen >< Oh tidak.

[ceritanya udah selesai latihan] Satu setengah jam berlalu. Gak kerasa, eh. Padahal isinya ya cuma gitu-gitu doang, muterin pembahasan 5 fasal yang ditarget buat hari ini. Walaupun tadinya kita sama-sama belum belajar, dan alasan dia pun lebih KETJE dibandingkan alesan gue—yang terkesannya adalah gue-cewek-moloran-yang-kerjaanye-ngabisin-waktu-libur-buat-tidur. Sori, yey. Tapi buat malem ini gue rasa masih bagus gue bacanye *yeyeyelalala (~‘3’)~

Baidewai, Salah satu yang gue arep-arepin dari latian ini adalah SUGUHANNYE \(‘<’)/ *yuhuuu—yang mana kata Rea itu sungguh menggiurkan :9 Dan menu spesial malam ini adalah .. Hot Herbal Tea with Sandwich Ulalaa~ [ralat : teh anget ala pengajian plus roti semir] *bersyukurluasihdikasihmakan* Ee.. tapi itu lumayan buat nyenengin cacing kelaparan dalam perut gue ini. Ye gak cing? B)

“Niih.. snacknya dimakan..,” Yuna Senpai mengawali. Dika dan Yun-Sen sudah mengambil jatahnya. Oke, Mai, buat pertama-tama, jaim duluuu~ *gayanepoll

Satu menit. Dua menit. Bermenit-menit.

…Saking jaimnye, sampe detik ini tuh makanan belom tersentuh sama sekali oleh tangan suci ini. Dan entah apa maksud gue nyok jaim begini, gak biasanya. Kadang gue jadi teralu tertutup sama lingkungan baru yang belum pernah gue rasain sama sekali. Sok banget, ya. *tauluu

“Ayo Mel, dimakan..,” Yuna Senpai kembali menawarkan. Aku masih diam termenung seribu bahasa. [Pura-pura] tenggelam dalam kesibukanku nderes kitab.


Sampe ketika mereka udah selesai makan, dan tersisalah makanan gue yang belum ternodai itu. Aku mengurungkan niat. Kayaknya gue jaim keterlaluan. Didalem hati ada rasa gak tega ngeliat si doi sendirian diatas piring—nunggu sampe tangan empunyamau meraih dan melahapnya dengan nikmat. Dan didalem perut juga ada rasa perih yang bergejolak—reaksi amukan para cacing yang membabi buta ini. Tetapi, tangan justru berkata lain.. *STOPMAI*

“Kamu sama siapa aja anak Mts-nya?” tanya Yuna Senpai menyiram kegaringan. Kebetulan kitab kami selesai lebih cepat dari yang lainnya.

“Dana, Fariz, Rama,”

“Kok berangkatnya ga bareng? Ga sekamar, po?”

Dika menggeleng, “Tapi semuanya sekelas. Yang sekamar Dana sama Rama,”

“Oo.. jadi kalian saling ngajak biar bareng-bareng ikut kitab, ya?”

“Kebetulan aja, kepenginan sendiri-sendiri,”

“Kelas delapan semua, ini?” Dana mengangguk.

“Maila kelas delapan sendiri, ya? Barengannya sama adek kelas,” Yuna Senpai menoleh padaku. Aku menanggapinya dengan senyum simpul. Yuna Senpai ngapain lagi nyebut-nyebut guehh ._.

“Kalian udah pernah kenal, yaa??” selidik Yuna Senpai. Aduh, apaan lagi Yun-Sen –“ Aku dan Dika sama-sama menggeleng.

“Benerann??” Yuna Senpai memastikan. GAK PERCAYA AMAT SEHH -______- Aku mulai cuek dengan pembicaraan ini.

“Kalo dia.. kenal sama Dana,”

Demi kucing yang melonglong di tengah malam, NGOMONG APA DIA BARUSAN?!

Seketika gue menoleh, ingin rasanya melempar piring suguhan didepan gue ini. Rotinya? Tentu gue kantongin lah. *MAI* Dengan watadosnya dia nyengir lebar. Mmmpph.. aku mencoba tenang dan pasang wajah gue-gatau-apa-apa :) ENTUT TAU GAK SIH LOE! Gak nyadar siapa yang sekarang lagi duduk di depan lo ini? HAH?! Perlu gue terangin panjang lebar dan gue jabarin tiap-tiap inti pokoknya? Kenal aja gak, udah ngajak ribut aja ye lu W(OAOW)


Praaangg..preketektek/? >:( #NgopoweMai *maafsudahbiasagajetot*

Runtuh sudah imej yang selama ini telah dibangun dengan kokoh dan baiknya, seketika runtuh dengan sekali ucapan. Gue dendam sama lo, Dik. #Hasyimeleh

“Emang Dana siapamu?”

DEG!

Emakk.. kenapa percakapan ini begitu mengerikann T.T Alesan ape yee yang masuk akal biar ga ketauan? ‘Wah, Dana itu saudara saya yang di Brebes, mbaa,’ Bweh? Sudi amat gue ngaku-ngakuin dia sodara? :d

Aku melirik ragu kearah Dika. “Dia.. temennya temenku yang di asrama,” aku beralasan. Huft. Tiba-tiba aku teringat oleh sosok Rira. Ya, Dana kan ‘temen’ nya Rira :|

“Dia orang mana?” Lah? Yuna Senpai malah jadi ngepoin Dana ke gueh -_-

“Siapa? Dana? Katanya sih orang Brebes,” aku menjawab gagu. Yuna Senpai mengangguk mengerti. Hening lagi dehh \:v/ Suka deh, kalo udah begini -..-


“Pulang, yuk Mel,” ajak Yun-Sen kemudian. “Itu tehnya diminum.. berkahnya Pak Hilmi, lo..,”

Glek glek glek. Minum habis dalam tiga tegukan *ampuhtenan* Setelah itu kami berdoa, menutup latihan malam ini.

Widih? Kok pulang? Itu.. rotinyaa.. belomm.. :B Kayaknya strategi jaim gue berhasil dengan sempurna. Terlaksana dengan sukses. Akhirnya aku hanya menghabiskan segelas teh, lalu bersegera merapikan kitab dan alat tulis. Sedikit sulit, karena kapasitas map tidak sesuai dengan kitabnya *bego* Nini rempong begini, padahal tinggal tenteng aja gampang, begaya amat pake map segala :v Lama banget apa ya gueh, sampe-sampe nggak sadar Yuna Senpai pulang duluan.

“He, kamu kelas berapa?”

Aku tercengang sesaat. Itu suara Dika. Aku berhenti memasukkan buku, mengalihkan pandangan sejenak padanya. Entah kenapa aku merasa ragu untuk menjawab pertanyaan itu. Ini pertama kali gue ngobrol sama pa. Terlalu lama berpikir, gue ngerasa kaya anak idiot yang gabisa sekedar jawab, ‘8’. Senyum ramah Dika hampir hilang, tampak masih menunggu jawabanku.


“Kelas.. dua,” akhirnya keluarlah suara dari pangkal tenggorokanku, yang rasanya amat sulit diucapkan. Aku menunjukkan jari telunjuk dan jari tengah—menowo dia gak denger suaraku saking lirihnya, atau karena keberisikan mbak Vidza sama Rama yang latiannya ribut di belakang kami. Huft. Mencoba untuk tetep pasang tampang ‘Stay cool’, meskipun hati udah ga karuan :x

“Yaa.. kelas 2 apa, maksudnya?” Ah, masa dia gatau gue blas, sih? Masa Dana ga cerita-cerita? Orang dia aja ngerti gue kenal ama Dana, gerutuku. Aku malas basa-basi sekarang. Pengen pulang, tapi gimana caranya. Belum ada yang selesai latiannya masa? -.-

“Delapan F,” jawabku sekenanya.

“Kok gapernah keliatan?” AKU WONG MENENGAN OG :V

“Orang gapernah ngeceng,” aku asal nyeplos. Tiba-tiba sound systemnya mati [baca : ocehannya mbak Vidza] #wakseu. Haduh, mampus. Jangan-jangan si mbak ngerasa lageh --“ Pis, mbak. Sumpah, aing khilaf *Lusihjawabnyasokalim*

“Gimana saingannya? Berat-berat, ya?” Aku bingung. Dika masih aja senyum, padahal gue buat ngomong aja susah beet. Belum lagi sikap gue yang cuek dariawal latian. Hemm.

“Ya gitu deh,”

“Sama, aku juga kok,” Ya, gue juga tau lo anak 8C, kelas yang paling ribut soal paralel dan punya jiwa saing yang kuat. Setiap anaknya punya kesamaan yaitu perhitungan dan ngurusin nilai. Banget. Dan satu lagi, dalam beberapa menit atau detik yang akan datang, bahkan dalam hitungan satu.. dua..

“Kamu paralel berapa?” TUH KAN. Pasti pertanyaan itu yang pertamakali terlontar dari mulut mereka. Entah apa emang mereka itu sudah diprogram khusus dan otomatis bakal nanyain 3 kata yang sudah benar-benar sangat familiar sekali itu—terutama ditelinga anak 8 F seperti kejadian yang saya alami pribadi. 

  • Pulang buat liburan 
  • Langsung muwajjahah dengan hape 
  • Tring, bunyi messenger pun terdengar  
  • Kutengok isi pesannya  ‘Ass, Kamu paralel berapa??’  

DAFUQ t(=A=t)

Aku tambah lesu. Aahh.. apaan lagi nih, ngomongin paralel beginian -_- “Gatau, udah lupa.”

“Ah masa? Kamu paralel sebelas, kan?” Geblek. KALO GITU NGAPA LO NANYAIN PARALEL GUE TADIII -____-)9 Aku hanya melirik dengan ekor mataku.

“Hebat, kok. Sipsip,” pujinya. Halah. Ini dia yang kedua dari pembicaraan anak 8 C. Pasti muji-muji duluan, terus ntar sok kasih semangat gitudeee. Apal kan gw? Heh. Walopun buntut pembicaraannya..

“Kalo Dana kemaren.. paralel 10 apa yaa? Ini, nih, Rama yang paralel 3.. hebat, dia.”..muji kelasnya sendiri. Hoahm.-..-


Rama menyenggol siku Dika yang masih senyum-senyum, matanya sempat berhenti padaku. Suasana henng. Mendadak aku merasa diperhatikan ._. Ini kok mbak Vidza ga bunyi lagi seh :v Gue jadi ilfeel sama keadaan begini. Aku mencari pemandangan lain. Mataku menangkap sebentuk manusia yang duduk menghadapku—membelakangi cahaya sehingga sulit mengenali wajahnya—dengan pandangan memperhatikan. Samar-samar kulihat senyumnya mengembang.

GLEK. ITU DANA.

Ilfeel meter gue udah naik paling pol. DUARR -_- dan sekarang airaksanya menyembur kemana-mana. Sumpah. Gue bener-bener gabetah sekarang *ngelambaitangankekamera*


Allah pasti menolong hambanya yang teraniaya. Gak lama kemudian, pulanglah 2 orang mbak-mbak. Kesempatan seperti ini tidak boleh disia-siakan. Aku meloncat ke kerumunan sandal-sandal, segera mengenakan sandal jepit warna pink dengan gambar kelinci yang berbahan karet, itu nyaman banget di pake dan ga kalah trendy #plakk Tapi sayangnya itu bukan sendal gue. Kalo Mail mah pakenya swallow warna kuning :v *ORAORAAA*


“Duluan, ya!” seruku, kemudian berlari menuju asrama. Bukan ngomong ke Dika, maksudnya ngomong ke si roti yang ternyata gajadi gue ambil *prêt.



Bersambung ke [Part. 03]
#SyuuuSyuuu~:*

Labels:



0 Comments:

Post a Comment

*Kalian udah baca post Yumi. (ɔ ˘⌣˘)~♡
*Kalo udah masuk sini, kewajibannya komentar (‾^‾)b
*Jangan jadi tukang baca entri gratisan, yo!
*Yok komen, Ape aje dahh! \(´▽`)/



LonelyGirl ?
Welcome to my blog!







SORRY I'M ON LONG HIATUS. BECAUSE I HAVE TO GO BACK TO THE DORM AND START SCHOOL AGAIN. FIXED CONTACT ME, BECAUSE ANYTIME I CAN REPLY ;))



Secret Navi
Click and hover me! :DD

About Stuff
F.A.Q Affies

Followers
Ask.fm
Credits
Best viewed in Google Chrome.
© All Right Reserved 2014.


Tagboard
Leave your sweet words



Memories ★
Like a Time Capsule