d i a r i a n a k m a m i
Heyyo -ups- Looking for what?:)


Cinta Bersemi di Lomba Kitab #EDANNN [Part. 05]
Wednesday, July 15, 2015 10:59 PM 0 balloon[s]


 

Nggak asik kalo belom baca kisah sebelumnya!

Hari Ketigabelas

Acara keluarga kemaren ga seru, soalnya kerjaanku ternyata cuma ndekem di kamar sambil pegangin hape. Boring total. Tadinya aku berharap disuruh bantu-bantu apa gitu *TUMBENMAISYUKURLAH:v* Disaat aku mengharap sekali saja berbuat kebaikan, ee malah aku yang dibaikin ._. Jadi aku tinggal duduk manis di kasur sambil ngemilin snack jatah tamu dan kalo habis, tunggu aja orderan prasmanan resepsinyaw :3

Tragisnya adalah, disaat itu aku harus menerima kenyataan bahwa HARI TERSOSWITKU HARUS DIHABISKAN DI KAMAR GELAP NAN SUNYI INIHH TT~TT Bersama suara-suara Messenger aku melewati hari ini dengan senyum pahit #Oohh *MESAAKEWEMAI* Setidaknya ucapan-ucapan habede yang nggak nyata itu bisa menjadi pelipur lara di masa-masa terpuruk, seperti saat ini U,U

Dari hari ini, aku mulai menulis jurnal perjalanan kitabku di entri blog—yang proyek pengerjaannya amat sangat akbar dan memerlukan jangka waktu lama sekali—Aku juga mendadak bertemu dengan kawan lama semasa SD, yang dulunya pernah gue taksir OwO yang pernah kukirimi email tentang perasaan yang selama ini gue pendem diem-diem dan.. semua itu kebongkar. Ternyata-dia-baca-emailnya. Mampus. Konyol emang caranya, tapi biarin gue inihh :v Niatnya Cuma iseng, kan ga kepikir di benak gue bahwa ternyata cowok juga bisa main email toh x__x Sekarang dia malah ngegombalin gue dan bikin teringat masa-masa kelam lalu. Intip fotonya ahh.. dan gue pun langsung casciscus ngestalking akun FB nya. Dan itu malah bikin gue tambah zizi’ -___- Yawloh ternyata gue pernah suka sama orang kek beginian? Amboi..

Kerjaanku mantengin Fesbuk dan ngebalesin messenger sampe tengah malem kemudian berlanjut paginya --“Rira jadi orang pertama yang ngucapin HBD buatkuhh ({}) :* tepat pukul 00.00 mungkin cuma lewat beberapa detik. Dia emang baik dan tulus orangnya, tapi bisa berubah agresif karena masalah kecil. Nggak nyangkanya adalah, pandangan dia bisa berubah ke aku, malah jadi 100% percaya sama Dana. Padahal kalo di nalar kan temen curhatnya gueh, sedangkan Dana cuma sebagai cowok yang lewat maksliwer/? dalam hidupnya. Toh, kita juga gatau latar belakang dia. Sayang banget kalo kehilangan watak baiknya Rira.


Dika udah bilang Dana pulang ke Brebes hari ini. Pantes aja dia online sampe tengah malem juga. Selama itu kita chattingan, bahas tentang bakal ditayangkannya film “Sandiwara Dana” :v Tumben amat dia rada jelas jawabnya, biasanya juga gue chat apa nyambungnya kemana =A= Berati itu pertanda kau sudah mulai dewasa, nak *pukpuk* u,u)b

Oiya, dia ngomongin soal.. surat! Wakakak.. seketika aku langsung loncat dari kasur dan buka tas. Surat itu aku baca lagi. BENER-BENER BIKIN NGAKAK! xD Pas pertama kali baca, aku ditemenin Fafa sama Zahra, dan itu bacanya di kamar mandi bertiga! Kita ngakak abis-abisan saking gelinya. Sebenernya Dika juga sempet pesen, kata Dana bacanya jangan di asrama, boleh ada yang nemenin tapi gaboleh intip-intip. Piye le moco, ndul! Orang gue aja balik sendiri -_- Walopun nyatanya dibaca berjamaah [kan 3 orang haha.] Tenang Dan, ga gue bikin woro-woro, cuma gue bikin entri aja wkwk [resiko berurusan sama blogger. Just buat hiburan, piss ^ ^v Jangan kapok ya hahaha.] 


Di surat itu Dana bilang kalo aku sama Rira harus maafan. Gue juga ngerti geblek -,- Tapi kan lo sebagai cowok gentle #EAK harusnya belagak jadi penengah kek, ngadem-ngademin atinya Rira *SUITSUIT* Disitu juga dia bilang, pertemanan aku sama Rira itu ibarat matahari & bumi yang saling ketergantungan #BWEH. Seakan dia kayak psikolog a.k.a motivator yang ceramah di depan kliennya -..- Mana di surat yang Fafa bikin kan ada marah-marahnya gitu ya [emang isinya semua marah-marah kalii]. Ee.. dia dengan enaknya bilang, “Pengen hidupmu enak teruss? Rasain pahitnya [apa susahnya gitu] hidup + Sabar.” Njirr t(=A=t) Tapi ada benernya juga, sih .-.

Tapi tapi tapi, ga terimanya gueh adalah ketika di surat itu dikatain suka nyeritain tentang dia, “Eh, Dana ngeliatin aku terus,” dan gue dituduh gegara itulah temenan kita jadi ancur. SORI YE BANG! SEPEDE-PEDENYA GUE GAPERNAH CERITA-CERITA KE ORANG!! #WohohoCapsJeball. Emang gue akuin sih, tiap pulang latian sering cerita-cerita tentang elu. Tapi kalo Rira ga bilang, “Mai, kamu ceritain tentang Dana tiap habis latian, ya,” Paling sudi nyeritain aja engga :p *tenane*



Intinya itu surat isinya mojok-mojokin gue. Asem -_- Dana bilang kalo Rira itu suudzon, padahal Dana sendiri cuma ketemu gue biasa pas latian kitab doang. “Lagi broken, pas training kitab ketemu M.A.F =D R.H.R langsung berpikir kalo aku <3 MAF." Itu emot apa coba maksudnyaa --" #Abaikann :3


Walaupun isinya rada ngeselin, setidaknya disitu penuh gambar [yang jelas lebih keren dari graffiti nya Rohza haha sekarang hari kebalikan kan ya?] meskipun ga full color. Bahasanya aja 3 in 1 loh #Edaaann. Kata-katanya? Buseett.. udah kayak penyair handal weh #Uhuyy *prokprokprok* Plus plus, dah, tu surat. Saking hebatnya bikin gue ngakak 7 hari 7 malem.

Sebagai bentuk apresiasi gue, sekaligus rasa penghargaan serta simpati gue, surat itu kini masih tersimpan rapi dalam kotak pribadi “Sejarah Kehidupan Maila” bersama kenangan masalalu lainnya. Terimakasih atas partisipasinya dalam mengisi time capsule tersebut :> Arigatou Gozaimasu! ^w^


Hari Keempatbelas

Tiba-tiba aku kangen latian :’) Baru sehari izin [dan berkali-kali bolos #EH] rasanya kayak ada sesuatu yang ilang gitu #ALAYNEEE. Seneng aja kalo latian udah mulai kayak gini. Yuna Senpai sekarang gak banyak kehilangan mood cuma gegara aku yang setorannya entut banget. Dan aku punya penyimak pribadi sekarang B). Nia sama Erma, yang selalu setia nyimakin gue sejam sebelum berangkat. Ini memberikan efek yang sangat nyata buktinya. Aku terharu deh jadinyaa :”>



Rira juga, dulu kadang nganterin aku sampe depan Taman Hindun, gegara kasian sama aku yang kalo berangkat mesti sendirian >< Tapi gatau juga apa karena faktor iming-iming, “Ntar siapa kali liat Dana,” Wuss.. langsung deh Rira nyamber mukena, “Ayok, Mai.” :3 Sayangnya sampe ditengah-tengah latian, Rira nggak ketemu-ketemu sama Dana. Dan suatu ketika, Rira udah siap dengan mukenanya dan berjalan di sebelahku yang rapi menggunakan jas + bawa kitab. Gak sengaja kami ketemu Nalu Senpai [yang kayaknya habis ngaji atau dari komplek Hindun] dan Nalu Senpai memperhatikan kami.



“Kamu mau latihan kitab?” Nalu Senpai memastikanku. Aku mengangguk cepat. “Terus kamu mau ngapain? Kok malem-malem keluar?” Nalu Senpai ganti bertanya pada Rira. Rira dan aku saling berpandangan. “Emm.. tadi ada yang manggil, katanya ada tamu, Nal-Sen,” Rira beralasan :v Nalu Senpai hanya angguk-angguk sambil memandang setengah tidak percaya. Sejak saat itulah Rira gamau aneh-aneh lagi :|



Dana, Dika, Fariz, Rama. Belum ada satupun yang menduduki tempatnya. Entah apa aku yang terlalu semangat berangkat sampe-sampe kepagian begini ._. Tidak lama kemudian, rombongan mas-mas datang. Yuna Senpai pun sudah siap. Tetapi Keempat serangkai itu sampe sekarang belum terlihat batang hidungnya.

“Habis kemana, kemarin Mel?”

“Kemarin ada acara keluarga, nikahan sodara, Yun-Sen,”

“Izinnya ke siapa?” pertanyaan Yuna Senpai terdengar aneh, aku tidak mengerti maksudnya. “Kok Dika bilangnya, ‘Yun-Sen, kata Dana, Maila izin’ kamu bilang izinnya kok sama Dana?”

DEG. Jantungku serasa berhenti sejenak. Kan gue juga bilang ke elu, Dik, gerutuku kesal. Ni anak terlalu blak-blakan, imej gue bisa-bisa ancur atau malah udah ketauan -_-

“Enggak, Yun-Sen, aku juga bilang ke Dika, kok,” aku beralasan.

“Oh.., Yaudah, dimulai aja yuk,”

Huft. Terlalu lama menunggu, aku dan Yuna-Sen akhirnya memutuskan untuk memulai duluan.



Selesai membaca fasal kedua, Dika datang bersama Dana. Dana membawa sesuatu di kantung plastik putih yang agak transparan, sehingga terlihat isinya. Sebuah kotak.



Usai melepas sandalnya, Dana langsung duduk gedebuk di karpet, dan kotak itu disembunyikannya dibalik punggung. Dana melirik kearahku. Jangan-jangan itu telur asin yang dijanjiin Dana buat Rira.. apa mungkin ntar dititipin lewat aku? Aku mulai penasaran.



“Hayoo.. Dana bawa apa itu di umpetin?” tanya Yuna Senpai. Dana nyengir lebar.

“Enggak, Yun-Sen,” elaknya.

“Dia habis pulang dari Brebes” Dika ikutan bicara. Dana melirik Dika dengan ekor matanya, seperti sebuah isyarat. Tuh kan, bener apa gue bilang. Telur asin buat Rira.

“Buat siapa hayoo??” Mana yang buat aku?” Yuna Senpai kepo sekali dengan kotak itu.



Aku menunduk. Lagi-lagi Dana bikin Yuna Senpai ketawa. Jangan bilang Dana bikin Yuna Senpai jatuh hati juga. HADOHH.. SENYUMNYA ITU LO MAS! GAK NGUATIN TENAN!! MASNYA PUNYA SENYUM DIJAGA, JANGAN DIUMBAR-UMBAR-_______-* Bibir yang membuat MBAKNYA jadi terpikat..~ Kau idola si MBAKNYA kehadiranmu bersinar dengan silaunya [saking terange jann] Kesialan bertemu denganmu, ku jadi badmood tiap latian kitabbb~ #Jekateempatlapankonser. Geting banget karo cah kae - -“



[Nalu Senpai dateng, terus mulai ngajar cowok kesayangannya itu]

“Kamu kemana aja dari tadi? Ini udah telat banget loo,” Yuna Senpai membuka pembicaraan dengan Dika.

“Tadi masih ada ngaji, Yun-Sen,”

“Yaudah, doa dulu biar ilmunya berkah,” Dika pun berdoa. “Tadi kata Maila dia nitip izin ke kamu juga,”
Yawloh, kenapa bahas ini lagi yawloh (_ _”) Kalo gue yang kesekak gimana ntarr..

“Enggak, kok, Yun-Sen,” sergahnya. Yuna Senpai melihatku.

“Aku bilang, kok, sewaktu malem kamis, mau ada acara keluarga,” jelas aku membela diri.

“Tuh.. kok nggak diizinin?”

“Dia kan bilangnya mau ada acara,”

“Itu berarti minta diizinin, Dik,”

“Oh, iya.” Dika akhirnya kalah. GUE CEKEK, LUU! >:O



Satu jam berlalu. Latian selesai. Kami pun ngobrol-ngobrol.



Di taman Hindun kan ada anak-anak kucing yang lucu. Warnanya item sama krem. Kucing itu sukanya lari-lari muterin taman, kejar-kejaran gitu deh. Kucingnya juga jail, kadang suka gangguin yang lagi latihan. Tapi mereka berdua soswit <3 data-blogger-escaped-br="">


Tapi gue bukan ngiri sama tuh kucing. Tapi justru gue dibikin ngakak habis-habisan, gegara Nalu Senpai mati-matian jauhin kucing yang daritadi genitin mbaknya muluu :v Sampe teriak-teriak getoh. Padahal kan ceritanya Nalu Senpai lagi asik berduaan sama Dana, ye gak ;] [berhubung Sabil juga lagi gak berangkat. Uhuuyy.. asik banget ya malem ini-0- Serasa milik berduaaaa *hus *ngomongopokoe]



“Ini kucingnya terlalu dimanja, sih, makanya jadi ngelunjak,” celoteh Nalu Senpai sambil berusaha menyelamatkan snack dari serangan kucing. Terus Nalu Senpai jadi cerita-cerita tentang phobia kucingnya.



“Yuna Senpai punya facebook?” Dika kembali kepo tentang Yuna Senpai.

“Punya, cari aja namaku,” Dan.. obrolan mereka nyambung-nyambung hingga ngomongin tanggal lahir.

“Yun-Sen ulang tahunnya kapan?”

“Haha, kamu mau ngado po?” Yuna Senpai tertawa. “Aku ulang tahunnya masih lama, Desember. Dan InsyaAllah aku udah enggak disini,” nada bicara Yuna Senpai merendah. Yahh ;A;

“Kenapa mau nerusin ke RRC, Yun-Sen?” Sumvah, ni anak tau banget soal Yuna Senpai. KE CHINA JALL.. Makin cinta gue sama Yuna Senpai :* Negeri kesayangan gue ituhh :”DD Aihh.. ntar gue nyusul ahh #AMIN!

“Kok tau? Dari mading juga? Haha. Soalnya penduduk sana itu welcome banget sama orang luar yang mau belajar bahasa mereka,” WIIIHHH.. *prokprok*

“Ini, loo.. Maila kemarin habis ulang tahun,” kata Yuna Senpai tiba-tiba. Aku kaget. “Ucapin selamat, dong..,”

Yuna Senpai.. tau.. ulang tahunku? Ohh :”>

“Oh, ya, selamat ulang tahun..,” ucap Dika kaku. Hahaha, aku nahan ketawa sewaktu Dika bilang itu xD

“Doanya, dong?”

“Ya.. nanti di asrama,” Dika kebingungan.

“Wee.. mau di doain pas tahajudan tuh, Mel,” goda Yun-Sen. Dika cuma angguk-angguk.


Tiba-tiba terdengar kegegeran Nalu Senpai/? Lagi-lagi mereka latian ribut-ribut. Emang pasangan paling heboh, dah *Aik.

“Yun, batas usia maksimal ki tahun piro, sih?” Nalu Senpai mencolek Yun-Sen.

“Kategori ula?”

“Ho oh,”

“Sekitar tahun 2001 batas usia paling tuanya,”

“Hadoh, lha trus piye, kii,”

“Ngapa to, Nal-Sen?”

“Dia kelahiran 2000..,” WEE.. TENANAN, MOSOK O_O TUWIREEE




“Lah? Kamu kelahiran 2000?” Yun-Sen kaget. Dana mengangguk [sok] polos. “Lah kamu?” Yuna Senpai ganti bertanya pada Dika.

“Aku 2001, dong,” ujar Dika bergaya. Yuna Senpai ketawa—mungkin ngerasa fakta yang kebalik :v

“Kamu 2000-nya bulan apa? Belum ulang tahun, kan?” Nalu Senpai keliatan cemaz zekaly.

“Juli,” lagi-lagi Dana ngeliatin tampang polos kaya anak ga punya dosa -0-

“Waduhh..,” Nalu Senpai menoleh lagi pada Yun-Sen, meminta pertimbangan. “Yaudah, dicoba dulu. Yang penting belum 15,”

PENAK BANGET LEE!! Aku yo gelem nek besok aku masih di ula -__- Uuu.. si Dana mah menang tampang muda.


“Udah ngantuk, Mel?” tanya Yuna Senpai padaku, karena memang sejak tadi aku hanya terdiam. “Yaudah, habisin dulu minumnya, habis itu doa,” Setelah berdoa, Yuna Senpai pergi lebih dulu meninggalkan kami.

“Kamu kemaren ulang taun?” tanya Dika.

“Hehe, iya.” jawabku singkat, kemudian beranjak meninggalkannya.


Yang pasti, kotak dalam kantung plastik misterius itu ga jadi dititipin ke gueh. #KROMPYANG

^Emang niatnye buat elu?:3

Dan ternyataa.. kotak tersebut adalah teruntuk pelatih kesayangan sekaligus yang dicintainya, Nalu Senpai. YEEEEAAY~ SOSWITNYAH <3


Hari Kelimabelas

aQ s3dh1hh.. bn9ett, mA5a n@nty ml3m gx l4tiaN s1Chh.. uukhh #@L4yModeOn


Yaps, UJI PEMAHAMAN JURUMIYAH. BEUHH.

It’s so really ngeribeti awkayh -..-


Malam telah tiba *JENGJENGJENG*

Gaada yang berani neko-neko sama Ibu Fauziyah Salamah [predikatnya gue gangerti]. Bu Uzi bilang jam setengah Sembilan harus udah kumpul di musholla. Ee.. sejam sebelumnya pun kita udah baris berderet, rela nunggu dengan pakaian rapi sambil bawa alat tulis wa papan ujian. #Oradeng:p


Jam setengah sembilan. Tit. #NAHLO

“BAGI SELURUH SANTRI KELAS 2 TSANAWIYAH KUMPUL DI MUSHOLLA UNTUK..,”
*DUGUDUGUDUGUDUG*

Gaperlu nyelesaiin pengumuman pun, semua udah bisa nebak kelanjutannya.

Segera, anak yang ngerasa murid kelas 8 menghambur ke musholla dengan gesitnya. Ujian Jurumiyah. BUSET.
GAADA YANG MENGALAHKAN KE-KILLERAN KEAJAIBAN AJARAN BU UZI!


Tiktoktiktok.

Sampe jam menunjukkan pukul 9 tepat, Bu Uzi belum juga rawuh. Mata udah 5 watt, masih dipaksain melek demi belajar JURUMIYAH -0- Sedangkan mereka itu, sudah membaca 30 menit semenjak meletakkan pantat di musholla. Apa gak puyeng itu yaa --“ [kalo gue mah udah gue tinggal jalan-jalan keliling musholla :v] Mentang-mentang gurunye galak, belajar ampe mempeng. Giliran yang ngajar macem bu 03MmoE, paling tinggal turu maklerr :#


BRUMM..

Suara Varinyong merah Bu Uzi khas sekali. Terdengar sangat mengerikan, sehingga kami langsung meninggalkan kitab dan menyiapkan alat ujian; papan alas, pulpen, dan tip-x. Selain itu, keluar dari area musholla. Ketika Bu Uzi memasuki ruangan, semua mata tertuju pada beliau. Peraturan ujian pun dibacakan. “..Gaboleh noleh ke belakang, samping kanan maupun kiri! Gaboleh pinjem alat ujian teman! Pandangan hanya kedepan, ke kertas ujian, atau ke atas!” Bu Uzi mah demen banget sama peraturan [jelass, namanye juga sarjana hukum cing *oiyee*]


Yeeyy.. Udah selesai ngerjain \(^w^)/ #Weh #Ujugujugrampung #Menyingkatwaktubroh. Maila pun mengumpulkan kertas ujian dan pulang ke kamarr~


Seett.. Aku membuka pintu lemari. Terlihat jam bekerku menunjukkan pukul 21.15. Aku terdiam. Masih latian, gak, yaa? Biasanya kan selesai jam setengah sebelas .-. Aku bimbang. Perutku lagi-lagi konser dadakan di waktu yang ga tepat kaya gini. Terlintas di benakku bayangan Sabil. Ya, kemarin dia baru berangkat setelah aku pulang. Dan itu sekitar jam setengah sepuluh!

***

Suasana didepan Taman Hindun sepi. Aku jadi enggan. Bayangan rasa malu yang akan didapat, karena telat berangkat latihan. Ah, gak masalah. Lagipula gue udah dikaruniai muka tembok nan watados oleh Allah SWT. Perlu disyukuri dan dimanfaatkan sebaik mungkin. Pokoknya tetep latihan. Kaki ini gaboleh mundur. Demi Yun-Sen! Emak! Bapak! Temen-temen yang selama ini dukung gueh! Nyimakin gueh! Maju teruss! Yaakkk..!! Yuna Senpai, aku datang!! Ciaaatt~!

DRAPDRAPDRAP



Krik..krik..krik

Aku berhenti tepat di depan taman Hindun. Rame, kok. Tapi.. Yun-Sen mana? Sosok tinggi-item itu? Gaada yang keliatan W(OAOW) Apa minusku ini udah terlalu akut? TT~TT

Aku cengok. Aku berulangkali menyipitkan mata, berusaha mengenali Yuna Senpai diantara ramainya kerumunan dan redupnya pencahayaan. Mana sihh? Ini gaada yang peduli sama gue, apa? Udah kaya anak ilang, nehh T.T Pada akhirnya aku menangkap senyum dari seseorang yang duduk dekat pintu, tempat aku, Yun-Sen, dan Dika biasa bersemayam. Sabil! Fyuh, aku merasa mendapat pertolongan Tuhan. Aku mencoba memberi isyarat lirikan mata, seakan bicara, ‘Yun-Sen mana?’ padanya. Tapi nihil. Dia nggak ngedong-_-


“Maila!” tiba-tiba ada yang memanggilku. Suara siapa? Aku tidak mengenalnya. Kemudian sebuah tangan melambai kearahku. Uni Senpai!

Aku bergegas mendekatinya. “Udah selesai ujian Jurumiyahnya?” tanya Ni-Sen, aku mengangguk. Fariz dan Afi melihatku.

“Yuna Senpai malem ini gak berangkat.” Lanjut Uni Senpai kemudian. Aku tidak menanggapi apa-apa, pura-pura berpikir—padahal aku sedang mencari sosok Dika. Masa sih, Dika yang rajin mampus gitu ga berangkat? Mustahil, ah. Aku malah mengabaikan Uni Senpai.

“Yuna Senpai sekarang ada di pondok,” ulang Uni Senpai, mungkin mengira aku tidak mendengar ucapannya.
“Ooh.. Yuna Senpai di pondok?” ulangku. “Makasih, Ni-Sen,”


Setelah itu, aku berbalik badan dan pulang. Aku melihat Dana. Lagi-lagi, lirikan itu.


Hari Keenambelas

Malem ini aku berangkat lebih awal dari Yuna Senpai. Taman Hindun masih sepi, tapi aku ga jadi balik ke asrama karena liat Sabil yang lagi duduk sendiri di pojok ruangan [biasanya aku pulang dulu kalo suasana sepi, terus berangkat lagi rada telatan]. Setelah aku duduk, tiba-tiba seseorang berbalik badan. Dika rupanya udah datang lebih dulu.

Kami ngobrol dulu sampe suasana Taman cukup rame. Yuna Senpai ga dateng-dateng, ih -,- gerutuku. Dika akhirnya ngajak simak-simakan.


“Mulai aja yuk,”

“Ah, males.. Kayanya Yun-Sen ga berangkat, deh,” keluhku.

“Daripada ga ngapa-ngapain,”

“Ya cerita-cerita aja,” aku nyengir. “Eh, kamu kemaren berangkat gak ee?”

“Berangkat..,” tuh, kan, bener. Rajin ga ketulungan mah gini nih. “Kamu sama Yun-Sen ga berangkat, kan? Aku duduk sendirian di tengah sana, bingung mau ngapain. Ngantuk, tapi mau tidur malu,” Dika jadi curhat. Salahnya latian mulu sih, lu :v Kali-kali alesan kek, ‘Mau tidur mbaa.. ngantuk ee,’

“Kamu kemana, emang?” tanyanya kemudian.

“Aku ada ujian Jurumiyah,” ..dan kita malah lanjut ngomongin guru #Astaghfiruloh :o Terus aku juga bilang ke Dika, biar dia kasih kisi-kisi UKK pas latian di malem sebelum ujiannya. Kan enak, tuh. Haha, jadi ada persiapan gitu. POKOKNYA 10 BESAR PARALEL BESOK WAJIB PI! Gamau tau. [Eh, tapi si Tillah tu gakpapa. Dia udah dimaklumin kalo nyempil jadi paralel satu. Hauff] Abisnya guru putra itu terlalu ‘NYOH-NYOH’ dan ga tanggung-tanggung yang namanya kasih kisi-kisi. Guru putrinya? Pelit asdfghjkl -__-

Adalagi guru putri yang kalo mengajar itu terlalu lemah lembut gemulai hingga anak-anaknya terpesona dan tidak sadarkan diri [baca : berselancar ke dunia mimpi] Padahal putra kalo diajar gitu sekali tidur.. PLETAK! Langsung dilempar penghapus papan tulis tu anak. BEUHH *emangiya?* *rakngertisih,kanguebukanpa* #CeritanyaFaktanyaSoktoy.


“Kemaren gimana sama Dana?”tanyanya tiba-tiba. Aku bengong. Ngapain cobak dia nanya begituan?

“Hah? Maksudnya?” aku mengernyit.

“Gak, enggak,” APACOBA. Selalu. Setiap dia ngomongin sesuatu soal Dana dan aku nampakin wajah gak suka, pasti dia langsung mengalihkan pembicaraan.


Oiya. Aku inget. Sebelumnya aku pernah cerita ke Rira, “Ra, aku tuh rada gimana gitu ya, kalo Dika tiba-tiba ngomongin Dana,” terus Rira bilang, “Yaudah, ntar aku bilangin ke Dika,”

Dan sekarang efeknya terbukti sangat nyata dan ampuh reaksinya o.O


“Gimanaa? Udah di deres belum??” suara Yuna Senpai mengagetkan kami. Loohh x___x

Aku diem aja, sementara Dika menggeleng lemah.

“Lho, terus tadi ngapain aja kalian??”

“Ngobrol-ngobrol,”

“Ngobrol apaa?”

“Ya tentang kehidupan sehari-hari,”

“Hayoo.. jangan bilang sewaktu aku ga berangkat kemaren kalian juga Cuma ngobrol-ngobrol,” Dika sok-sok bingung.

“Itu loo.. malem kamis minggu lalu,” Yun-Sen mengingatkan.

“Gaktau ah, lupa Yun-Sen,” Pinter banget Dika ngalihin pembicaraan. Gue gabisa bayangin kalo dia jawabnya jujur, terus bilang, ‘Anuu.. kemaren itu aku ngasih suratnya Dana buat Maila,’ DAFUQ. Jawaban kok le jenius men –A-


Di tengah latian kami, Nalu Senpai datang—yang juga telat—dan menepuk bahu Yun-Sen. “Yun, Dana sama Sabil mana, ya?”

“Itu Sabil,” jawab Yun-Sen, menunjuk ke pojok ruangan. “Dana sih daritadi ga keliatan,”

“Dana kemana?” tanya Nalu Senpai pada Dika. Dika menggeleng tablo.

“Lo, kan kamu temennya,” Lah njuk ngopo mbaa --“

“Tadi aku nggak ketemu sama Dana, jadi berangkat sendiri,”

“Ya seharusnya cari dulu, lah temennya,” Enteng banget ngomongnye, mbaa.. emang gue bapaknye? :3 Dika diam. “Kamu sekamar sama Dana, gak?” tanya Nal-Sen lagi.

“Enggak. Itu Rama, sekamar sama Dana,” Dika ganti menunjuk Rama yang berada di dekat pintu timur, sedang mengobrol dengan Fariz. Merasa dirinya dituding, Rama diam sejenak.

“Kamu sekamar sama Dana?” tanya Nal-Sen. Rama mengangguk.

“Dana kemana?”

“Kayaknya tadi masih di kamar.”

“Ngapain? Main poker?” [ceritanya di Sunan Ampel lagi gembor tren main poker. Kata penghuninya sih, ‘mending main poker daripada ngenet,’]

“Tidur, Nal-Sen,” HAHAHA, KEBO LU JAM SEGINI UDAH MOLORR ;p

“Haduh.. kok udah tidur,” Nalu Senpai kemudian meraih ponselnya.

“Iya, ee.. kok Dana jadi makin males,” <-Ini ngapain Yun-Sen jadi ikutan -..-


Nalu Senpai memencet tombol ponselnya, lalu didekatkan ponsel itu ke telinganya. Yakk.. tidak lama kemudian telepon itu diangkat.

“Halo?” sapa Nal-Sen di telepon—yang rupanya adalah Khoironi Sensei, pembimbing putraa –A- “Mas, Dana ada di asrama gak, ya?” YAALLOH, NANYAIN AMPE PEMBIMBING PUTRA SEGALAA=..=

“Gatau, ee..,” [kira-kira sih jawabannya gitu kali.-.]

“Coba tanyain temennya, Mas,” YAELAH, REMPONG AMAT NIH NALU SENPAI.

[terus Khoironi Sensei bela-belain nanya ketemennya Dana] “Kata temennya sih, lagi tidur, Nal-Sen,”

“Oh..,” Wajah Nalu Senpai berubah, sedih dan hampa tanpa cowok kesayangannya itu *Eh.

“Kenapa? Latihan kitab, ya, Nal-Sen? Tak bangunin ae, piye?”

“Gausah, gausah dibangunin. Kasihan. Yo wes, makasih, lho, Mas,” telpon ditutup. UHUYYY~ SOSWIT AMAT DEH NALU SENPAI PERHATIANNYE SUBHANALLOH >3< Tapi kayaknye gue tetep nyesek dah kalo jadi Sabil. Ditinggalin si emba buat nyariin bocah tengil! :v Iye! Jadi tuh percakapan terjadi di pintu masuk, sedangkan Sabil duduk di pojok ruangan. Inget, lo. Sendirian. SENDIRIAN!! Seumur hidup gue gabakalan maafin lo, ngil! *Sabilmahbiasaajelunyayangoverdozzeeee -__-* Untung.. gue punya pelatih ga perhatian-perhatian amat yee -.-

Kitabku udah khattam semenjak seminggu lalu. Yuna Senpai itu tanggung jawab banget kalo ngajar, selalu punya target buat nyelesaiin kitab yang diajarnya sesuai waktu. Karena target ini terlalu cepet, sisa waktu latihan kami gunakan untuk kuis dan sedikit materi Nahwu tingkat cetek. Kebanyakan Dika yang jawab karena aku.. ya.. biasalah, ngalah. #BUMPREETT Paling-paling jawabnye kalo Dika lagi ga bisa—saking iritnya gue sama suara yawloh. Sampe-sampe Dika protes lagi, “Yun-Sen kenapa aku terus yang dikasih pertanyaan?” dan Yuna Senpai jawab, “Maila kan udah pinter, jadi kamu yang aku tanyain,” Ini husnudzan apa nyindir, eh -_-)a Buat menambah semangat kuis, Yuna Senpai sampe-sampe relain snack-nya buat hadiah kuis okok /o/ Sewaktu pertanyaan rebutan beginilah gue baru beraksi *Mailamahtukangmodus* Walopun ujung-ujungnya gue yang menang B) #PLAKK *digamparDika* Seri, sebenernye muehehe .-.

[tau gak sih duitnya Yun-Sen seribu lecek bekas kuis ntu masih gue simpen masaoloh.. saking alaynya gueh *-*]


“Yaa.. jadi besok adalah latihan terakhir sebelum kalian ujian,” LAH? YUN-SEN NGOMONG APAA?? O.o “Selama UKK nanti latihannya libur. Jadi fokus buat ujiannya dulu. Nanti pertemuan lagi malem Minggu, semalem sebelum lomba. Semangat!” Yun-Sen menutup latihan kami hari ini. Yah? Kisi-kisinye? Argghh = =” Musnah sudah impian gue.



Biarlah 8C menguasai paralel (+_ _) Aku sudah pasrah :<



Latihan terakhir. Sebelum lomba! XoX

Ujian ujian ujian. Hemhem, sekarang lagi masa ujian.

Ujian makin kesini makin males gue belajarnyaa - -“ Ya Tuhan, sekarang kayaknya paralelku bener-bener gabisa diarepin. Huhu. Setiap buku gue buka, selalu terngiang, “Mai, ngapain belajar? Toh nilaimu udah sering jelek, palingan ntar rapor juga sama aja deh,” Pesimis keterlaluaaan..! > < Yang bikin pesimis aku tambah ++ adalah adanya kabar-kabar soal nilai anak putra yang pada seratus! ALLOHUAKBARR x___x terlebih, soal Dana yang dapet nilai 100 ujian Matematika. Hei. MATEMATIKA, CUY. Itu apa gak puyeng ya pala nyaaa -..- Ga kebayang kalo misal si bapak sampe ngasih garis lurus dengan buntut dua telur di nilai Mtk rapornya. Sumvahsumvah. Gak ridho gue *opohubunganerokoe* Padahal gue bikin gengsi sama dia, dan gue sendirilah yang binasa karenanyaa. Hiks ;A;


Mana bentar lagi liburan. OMAIGADH. Para serdadu 8 Che bakal berterbangan nodongin yang punya paralel ._. [Padahal yang kek gitu ya cuman si Dana dan kubunya :v bah]

Gatau kenapa, ya, rasanya kalo udah punya imej ke orang, itu seakan kita kaya gitu selamanya /? Misal kita punya imej jadi anak nakal, sekalinya tobat orang pasti bilang, “Tumben lu sholat” :v Sekarang gue punya imej pinter disini *soriisayatakbermaksut!—dan gatau kenapa mereka nganggep gue itu jenius tenanan. Coba liat aku lagi. Ini gaada tampang-tampang! Muka datar—nyaris tablo, Menengan, gaya kuno, minder, males, jarang maen, betah ndekem/?, ga ribut, cuek abis, dan semacamnya. Bahkan kalo bisa dibilang, gue lebih condong jadi orang bejo [terutama setelah gue ikut lomba kitab yang mayoritasnya anak-anak yang punya nama]

Dan aku bingung antara belajar buat ujian, atau masih ngimbangin kitab. Yuna Senpai bilang, “Tekuni bidang yang kamu suka, dan bidang itulah yang nantinya bakal kasih kebaikan ke kamu,” Bener juga. Di satu sisi, aku pengen menang lomba dan bahagiain Yuna Senpai #BahasaMoe:v tapi disisi lain, aku juga pengen maju panggung Akhirussanah buat menjemput piagam penghargaanku :’) Tapi aku ragu sama ranking itu. Akhirnya aku tinggal buku pelajaran dan milih waktuku buat kitab. Tertulis di kitab Arba’in Nawawi *WESEHH* ada hadits yang bunyinya, “Tinggalkan sesuatu yang meragukanmu, dan berpaling pada sesuatu yang tidak kau ragukan.” Uhuyy~ ^3^


“Mel!” panggil Yun-Sen usai jama’ah Shubuh. “Kebetulan sekali kita bertemu,” aku mendekat pada Yun-Sen. “Nanti siang habis ujian, kamu ke PSB [Penerimaan Santri Baru], setoran sorogannya yang belum selesai kemarin, ya.” Perintah Yun-Sen. Aku cuma mengangguk setuju. “Aaa.. besok udah lomba ya? Aduh.. aku deg-degan.. Pasti bisa, kok, Mel,” Yun-Sen menenangkanku *padahalgueudahtenang* *belumconnectnyawanya*

[Tapi pada akhirnya aku ga ke PSB siang itu, dengan alesan nungguin ayah gue barangkali dateng -,- *ceritanyamauditamuin*]


Malem kok udah dateng aja ya. Sekarang ini aku sudah duduk manis di taman Hindun. Segala persiapan alesan buat jawab tagihannya Yuna Senpai soal sorogan Khulashoh tadi siang, udah aku persiapkan dengan strategi yang insyaAllah manjur (y) Tapi untungnya Yuna Senpai biasa aja dan nganggep seakan gaada apa-apa. Huft. Takutnya gue ntar kaya Isti Senpai, ngomong ke Sabil begini, “Heee.. kamu nggak berangkat ngaji berani latian kitab, yaa!” BEUHH.


Pak Hilmi masuk. Kami bersegera merapatkan barisan, duduk menghadap pada beliau.

“Assalamu’alaikum..,” Pak Hilmi membuka sesi pengarahan. “Alhamdulillah, akhirnya kita sudah melaksanakan latihan kitab selama kurang lebih satu bulan. Dan besok adalah saatnya kalian..,”

Pak Hilmi ngendika *EAK* tentang jalan acara lombanya nanti; kostum yang dipake, tempat kumpul sebelum berangkat, sampe nanti pulangnya mampir dulu ke pantai #Azekk. Dan Pak Hilmi kasih pesen-pesen supaya lomba kitab bisa berjalan baik. Kita juga dikasih tau saingan-saingannya nanti. Karena ini masih tingkat Kabupaten, jadi yang ikut cuma beberapa pesantren yang ada di Bantul aja. Salah satu saingan terberat itu dari pondok Al-Imdad, dan biasanya Annur juga, dan terakhir adalah.. Binbaz :O


Jauh di bayanganku.. [Sringsriwingsriwingg~ #AlaSketsa:3]

Aduh, lombanya di kelas mana, ya? Tanyaku dalam hati, sambil masih mencari-cari ruangan yang dimaksud. Aku berlari-lari kecil, tergesa-gesa karena waktu sudah hampir dimulai. Bruk! Aku terjatuh. Seseorang berdiri di hadapanku. Aku kaget, rupanya aku menabrak seorang anak putra. Aku segera bangkit, membersihkan jas kebangsaan yang kukenakan. “Maaf, maaf! Aku nggak sengaja! Maaf bangett..!” kataku sambil menunduk, tidak berani memandangnya. Tapi dia tidak bergeming. Penasaran, aku pun mendongak, melihat wajahnya.

Siiingggg…. #AlaKomikJepang:3

“O.. MAR??” aku kaget. Cowok itu.. Dia.. ikut kitab! Bagian dari masa laluku? #BWEH. Aku menatapnya setengah tidak percaya. Subhanalloh. Makin ganteng aja. *NGOMONG OPO MAI!! ISTIGHFAR KOEEE!!* *ZINA MATA KUWIII* *WOO ANAK PONDOK KOK NGENE KII* Sorisoriii –SKIP-

“Maila..?” panggil Omar lembut *JIJIANEEEE* *BEN SOWSIT TITIK TOH* Akhirnya kita pun saling berpandangan #Ohh. Koi mil gayaaaa~ [tiba-tiba ada sound system -_-] Kita pun nari-nari berdua sambil muterin halaman Pondok Al-Furqon layaknya film-film Indosyerrr = =”

[Stop imajinasi berlebihan. Tadi itu hanya iklan porno lewat.]


Pada intinya, malem terakhir latian ini gue senenggggg bukan kepalang [bukan gegara ditinggal sama Yun-Sen tapinyaa-_-] Aku bisa ngajak Dika diskusi soal kitab dan pembicaraan ini jauh lebih bermutu. Haha. Sebelumnya aku sempet ngiri sama Afi + Fariz, soalnya mereka ngebahas kitab fikih yang bisa dijadiin bahan diskusi, saling kasih pertanyaan dan kadang sampe eyel-eyelan/? Sebenernya aku ngga terlalu suka kisah nabi sebelumnya, soalnya ya gitu-gitu doang *menurutgueh* jadi aku nggak banyak tahu menahu soal kitab ini. Bisa dibilang kaya belajar dari awal gitudeh.

Entah apa kebahagiaanku ini muncul gegara si Dana? *Wehmailanaksirpopiyee* Sepanjang latian malem ini, mata gue ga bisa lepas ngeliatin gerak-geriknya. #IHIRRR

Tapi.. Mungkin bisa dibilang gue bahagia diatas penderitaan oranglain? 3:DD *Astaghfirulohmaii* Dana keliatan payah malem ini. Mukanya ga semangat. Badmood. Melase pol. Suaranya mendadak jadi kecil banget—bahkan hampir ga kedengeran. Suaranya dia juga jadi aneh—gue akuin kalo suara dia emang bagus, oke \._./


LAGI-LAGI, sampe ditanyain Nalu senpai, “Danaa.. kok suara kamu jadi berubah, sih?” [Mesti, lo. Apalane ngelokke Dana wae--“] Dana cuma mendongak, “Hemm??” katanya. HAHAHA BIASANE MESRA EH #PLAKK. Dana kan lagi cemburu ya sama gue yang bisa ketawa meskipun cuma malem ini doang haha. Dan gatau kesambet jin apa ati rasanya bahagia bin berbunga-bunga. Aura-auranya tuhh.. [soksokanpadahalgangerti-..-] Ngeliat tatapan melasnya itu kayak ada suatu kegembiraan.. kemenangan yang selama ini gue tunggu-tunggu.. rasa terpuruk itu.. akhirnya dia rasain jugaa.. #It’sSoktoyTime, yeah \(’<’)/ [Sori Dan, gue telah dzalim secara diam-diam. YaAllah, aku khilaf. tapi ini faktanya :v]

Aku ngobrol banyak sama Dika, tapi aku lupa apa :v pokoknya kita latihan sampe jam setengah duabelass buzztt -.- Lama amat kan, ye .-. Terus Dika pinjem buku tulisku, soalnya catetan dia ga lengkap. Terus dia bilang, “Gapapa, kan kamu udah pinter. Kamu pasti bisa, lah.” Asem. Aku jadi flashback sama masa SD. Dulu gue yang paling ditakutin dikelas. Maksudnya ditakutin kalo kelas gue ke-rolling dan pindah ke 6B gegara nilai yang emang pas-pasan :V Meskipun ga paling bawah, tapi muka gue keliatan ga meyakinkan gitu kali. Soalnya gue sendiri kerjaannye di kelas cuma main mulu, gapernah belajar seh –w- Tapi gapapa, sih. Kata-kata itu setidaknya bisa menumbuhkan secuil rasa percaya diriku yang selama ini telah lenyap :3


Pendulum di JatimPark bisa muter begitu aja dengan gampangnya, kita yang dibawah bisa tiba-tiba naik, juga sebaliknya. Tinggal siap-siap kapan kita bakal di lempar kelangit atau dijatuhin tiba-tiba.


Bagian percakapan yang ga gue lupa adalah disaat nyampein salamnya Nada buat Rama lewat Dika.

“Oiya, salamin buat Rama dari Nada, katanya, ‘Semangat!’”

Dika angguk-angguk. “Oh, iya. Jadi inget,” Dika menyeruput tehnya, “Waktu itu Rama minta maaf apa gitu buat kamu,”

Aku bingung. Apaan sih? Kok bisa nyambung ke aku? Apa Dika yang ga nyambung -.-

“Maaf?” tanyaku. Dika ngangguk mantap “Maaf buat apa?” tanyaku sekali lagi.

“Mungkin dia pernah nga..[apa gitu, ga jelas ngomongnya] kamu..,” Dika ngomong kaya orang kumur-kumur --“ Gaje. “Lah, itu Rama,” terus Dika malah dadah-dadah ke Rama. Ee bocah -0-


Yuna-Senpai datang setelah ngajar Cerdas Cermat Kitab. Untuk terakhir kalinya, kami dikasih semangat dan pesan-pesan terakhir :”) Meskipun selama ini setoran ku gapernah bener, besok gaboleh kecewain Yun-Sen. Juara satu, aku dataaang :* {}

  

Bersambung ke [Part .05]
#BERJUANGGG~!!

Labels:



0 Comments:

Post a Comment

*Kalian udah baca post Yumi. (ɔ ˘⌣˘)~♡
*Kalo udah masuk sini, kewajibannya komentar (‾^‾)b
*Jangan jadi tukang baca entri gratisan, yo!
*Yok komen, Ape aje dahh! \(´▽`)/



LonelyGirl ?
Welcome to my blog!







SORRY I'M ON LONG HIATUS. BECAUSE I HAVE TO GO BACK TO THE DORM AND START SCHOOL AGAIN. FIXED CONTACT ME, BECAUSE ANYTIME I CAN REPLY ;))



Secret Navi
Click and hover me! :DD

About Stuff
F.A.Q Affies

Followers
Ask.fm
Credits
Best viewed in Google Chrome.
© All Right Reserved 2014.


Tagboard
Leave your sweet words



Memories ★
Like a Time Capsule