d i a r i a n a k m a m i
Heyyo -ups- Looking for what?:)


Cinta Bersemi di Lomba Kitab #EDANNN [Part. 06]
Wednesday, July 15, 2015 11:49 PM 0 balloon[s]



 

Nggak asik kalo belum baca kisah sebelumnya!

HARI GEREGET! LOMBANYA SEKARANG! \^O^/

Aku bangun ketika pengumuman jama’ah berkumandang. Aku bangkit dan segera mengambil air wudlu. Usai jama’ah, peralatan kusiapkan, kemudian aku kemas dalam tasku. Kini, tinggal menyiapkan kostum ^w^

MQK kali ini seragamnya adalah baju putih, rok hitam, Jas merah OSIS, dan kerudung pink soft ^-^ Sedangkan yang putra seragamnya masih itu-itu aja, baju koko putih, peci dan celananya item [kata Nada sih waktu inilah mereka keliatan ngganteng #wedyaaan] Aku lagi-lagi minjem jasnya Mita haha [betewe, thanks ya, Mit udah rela] Selama latihan kitab sampe sekarang inih :DD dan kerudung pink soft nya aku dipinjemin Yuna Senpai hehe [seneng deh bisa make kerudung mba nyaa :))] Sebelum berangkat aku lagi-lagi diserbu mules dadakan. Sarapanku jadi terhenti. Di detik-detik keberangkatanku, Fafa, Nia, dan Erma masih setia nunggu, bahkan mereka nyuapin makannya. Soswit bgt sih :’) Makasih yaa

Ola, dia titip sesuatu ke aku, buat Dika. Haha, aku ngakak, ternyata ada yang mau sama Dika toh *MAKJLEBMAI* *sorisori* Dia kasih kado yang isinya buku diari serba ijo #Wakseu :v tapi itu aku yang ngusulin seh :3 Abis si Ola minta pendapat, dimana-mana kado yang paling gampang ya boekoe :v Terus juga soalnya pas latihan..


“PA suka curhat-curhatan gitu nggak?”

“Enggak, jarang. Tapi ada,”

“Kalo nulis diari? Ada nggak?”

“Ada.”

“Hah? Lah kalo kamu nulis diari gak?”

“…” [Dika ngomong tapi ga jelas gitu]


Wakakakk.. nulis diari kali si Dika, tapi ga mau ngakuinnyaa xD Aku rada ga rido karena di cover diari itu gambarnya huruf M -___- Ola bilang aku gaboleh sebut namanya, biar surprise getoh. Idih, ntar nasib gue gimana =..= Jan-jan dia pas ngebuka, liat huruf M, langsung mikir, “Wah, ini mah si Maila yang kasih buat kenang-kenangan, tapi dia malu bilangnya kali,” OGAH BANGET GUEEE =A=

Ini si Ola bawa kado terindahnya buat sang kekasih, Dika *MEOWW*


“Aku kok nggak laper-laper, ya?”

“Ihh.. kamu harus tetep makan Maila..,” bujuk yang lainnya. Nia bahkan udah mau nodongin sesuap nasi. “Biar nanti juara..,”

“Rasanya kembung, kenyang terus,” keluhku. Nia tetap nodongin sendoknya. Akhirnya aku buka mulut.

“Udah, ya.” Aku menyerah di sendok keempat.

“Satu lagi, deh. Yang ini,” Baiklah, aku menurut.

Aku membuka lemari, mengintip jam beker. “Jam tujuh!” seruku kemudian. Aku segera menarik kerudungku yang telah rapi di setrika. “Oh, iya, bedakan dulu,” kataku, meletakkan kerudungnya semula.

Sreeet..

“Mai, kerudungnya jatoh, kena sambel!”

“Haduh! Kerudung Yuna Senpai!! Mana mana?!” aku sudah panik. “Duuhh..,”Aku membersihkan sebisanya, lalu cepat-cepat bersiap.



Weh. Aku tiba-tiba inget Rira. Dia masih marah sama aku sekarang. Aku menoleh padanya. Dia masih tidur. Aku gak rido.., aku inget Rira pernah bilang kek gitu. Meskipun dia bilang sewaktu lagi sentimen, tapi aku ngeri aja seandainya aku malah kena imbas ke-nggak rido-annya itu x_x Udahlah, Rira juga nggak sejahat itu, pikirku, kemudian menyahut sepatu di loker.


Aku sudah sampai di halaman Taman Hindun. Kita dikasih pengarahan terakhir disanaa. Terus foto deh. Ciiaatt~ cekrek :D

Foto sebelum berangkat
Tebak yang mana gueh! :D

Kita berangkat naik mobil. Eh, bukan kita, deng. Tapi anak putra -3- Putrinya dikasih angkot satu masa- -“ itu kejem banget kan yaa, mentang-mentang anaknya dikit hiks. Target nyampe katanya jam delapan. Apaan, jam delapan aja masih nunggu panitia nyariin mobil buat putra. Hwhw.

Bus sudah diambil kendali oleh supir. Perjalanan yang panjang dengan medan yang terlalu ekstrem membuatku tidur-bangun—Aku sudah berkali-kali kepaduk jendela. Angin semilir sepoi-sepoi, berhembus dan menerpaku melalui jendela bus mini [biar rada gaya]. Mataku tetap terarah pada kitab Khulashoh yang sejak tadi tidak lepas dari tanganku. Tetapi tidak dapat dipungkiri, kenyataan bahwa aku sangat.. ngantuk.


Rombongan kami langsung mengisi buku tamu dan daftar peserta setiba dilokasi. Aku bener-bener kaya orang linglung, cuma ngandelin Yuna Senpai. Padahal Yun-Sen sendiri sibuk ngurusin ini-itu. Huhu. Kesannya aku sombong banget, ga mau gabung sama yang lain :< Padahal aku sendiri ngerasa kaku kalo sama orang belum dikenal D’;


“Mai,” tiba-tiba ada panggilan dari belakang meja tamu. Aku menoleh, mengalihkan pandangan dari panggung utama. Ternyata Dika. Ia menyodorkan buku tulisku.

“Oh, ya.” Aku menerimanya.

“Makasih, ya.”

Aku tersenyum tipis. Dika pergi, bergabung dengan anak putra lainnya.


“Ayo, Mai, diisi dulu daftar pesertanya,” tuntun Yun-Sen, sambil menggeser kertas tersebut. Aku meraih pulpen, kemudian menandatanganinya. “Nih, yang ikut sebelas orang. Tenang, bisa kok,” kata Yun-Sen. Aku mengangguk. Yeah, harus bisa.


Kami duduk di kursi depan panggung. Mengikuti acara pembukaan, penyerahan piala bergilir, hingga saatnya ngambil nomor undian. Pialanya banyak banget *ceritanenggumun* Kira-kira ada punya gue gak yaa (/\*-*) [FYI, aku nyampe bikin nadzar demi dapetin juara satu! Bahagiain Yun-Sen!] Pesertanya lumayan banyak, tapi kan banyak juga kitabnya –A- Tapi banyakan putra sih, yang ikut. Soalnya Binbaz cuma ngajuin yang putra [ga asik, padahal niatnye gue mau nanyain kabarnye Omar sama temen pi-nye #MAI] Semoga bejo aja aku dapet yang saingannya dikit. Amin.

Ngantri undian lama banget, dicampur pa-pi. Desak-desakan biasa aja #Bweh. Undiannya gulungan, dikocok terus ngambil satu-satu. Disaat begini gue lagi ngambil undian, terus ada tangan orang yang ga sengaja kena, dan setelah gue liattt… Omarun Omarani Omaruuna -_- HAH. Penasaran aja gue sama kehidupannya, masih jadi anak culun apa malah beken dan jadi bintang anak putri :V

[ternyata daritadi ngomongin Omar orangnya baca *mampusluMai* keseringan ada silent readers sih-_- makanya ninggalin jejak di chatbox noh]

Akhirnya undian kudapat. Kubuka perlahan.. dan.. yakk.. angka sempurna. 7. Angka favorit gue, semoga bisa jadi keberuntungan kali ini.


“Udah ambil undian, Mel?” tanya Yun-Sen sambil merangkulku. “Udah, Yun-Sen,” aku memperlihatkan nomor undianku.

“Angka bagus. Dulu aku juga sering dapet nomor tujuh,” Yuna Senpai meraih tanganku, “Semangat, ya!” lagi-lagi Yuna-Senpai memberiku semangat. Sebuah permen tertinggal disana. Good Luck, aku membaca tulisannya. Waaa :v



Yuna Senpai kemudian menuntunku menuju meja registrasi. Disini antrinya jauh lebih lama, soalnya ga per kitab, tapi semuanya - -“ Dana dan Fariz sudah berada disini lebih dulu. Fariz melihatku, aku balas menoleh padanya. Dana malah ikutan ngelirik. Alisnya naik, seakan isyarat, “Ngapa lo liat liat?” ENTUT KOEE! LIRI’ANMU WI LHO, RAK ISO BIASA TENAN EE MAS!



“Sstt..,” bisik seseorang di seberang meja. Aku mendongak. Dika.

“Undian ke berapa?” tanyanya.

“Tujuh,” kataku sembari memperlihatkan kertasnya. “Kamu?”

Dika memperbaiki letak pecinya, lalu menunjukkan secarik undian. 4. Aku tersenyum.


Tiba-tiba si Dana nongol di belakangnya Dika. Entah darimana asalnya tu anak. Mukanya sok melas, dagunya di taruh di pundaknya Dika. Ngelendot. Manja amat nih orang, aku nggak henti-hentinya nyewotin kelakuannya. Dih! Sok imut maning! Mentang-mentang lu punya bibir pink! Tiba-tiba Dana pose aegyo buing-buing kayak Sunny SNSD :v #AOKSAOKS BHAH.

Yuna Senpai sama mbak Vidza (kanan) wa mbak Taqiya (kiri)

Selesai registrasi, aku dibawa Yun-Sen ke ruangan 3, tempat lombanya. Ternyata satu ruangan ada 2 kitab yang di lombain. Kebetulan aku barengannya sama Mba Lina dan Mba Nabila [kitab Tafsir Ibnu Katsir]—yang dua-duanya paling rame kalo latian ._. Afi sama Sabil lewat pintu deket kamar mandi, aku malah lewat asrama barengan sama empat serangkai.


Ee.. nyampe sana ternyata udah dimulai :v Tapi baru pembukaan. Ternyata ini lombanya lebih dari sekedar jauh dari perkiraan -..- Semasa latihan kita di takut-takutin mulu, ntar yang gabisa jawab, lah. Suaranya ga kedengeran nilai kurang, lah. Bakal duduk di depan sambil jadi tontonan. Brr.. pokoknya segala-galanya. Sampe gue ngebayanginnya mungkin udah kepesing/? duluan ketika menginjakkan kaki di arena lomba—saking horrornya suasana. Dan, punya saingan yang macem Faridah gitudee. Setelah gue rasakan, mungkin hampir gak bersensasi samasekali._. Sip. Ba-guslah-kalo-beg-gitu #Alasaykoji


Aku duduk di pojok, paling belakang sendirian. Putranya banyak masyaAlloh xOx Padahal putrinya cuma delapan. Buset. Dikit amat. Putranya mah ga keitungg. Ada 2 deret kursi yang perderetnya diisi delapan orang, sedangkan itu keisi semuanya. Kira-kira enambelasan. Dika aja saingannya ada enam. Sainganku yang putri, ada tiga doang ternyataaa :B Kalo gini aku optimis menang, deh. Tapi tetep harus perjuangan nempatin kursi no. satu pastinya. Amin. Dari Annur, Al-Imdad, sama satu lagi yang gendut, gatau darimana. Saingan yang dari Al-Imdad, blas gak mau senyum. Wajahnya jutek mampus. Kalo yang dari Annur cantik, pake kacamata. Mukanya kaya grogi gitudeh. Sering nengokin gue di belakang Ahahayy~ B-D Pen kenalan kali, yee.

Undian pertama mulai maju. Kok rasanya gini ya .-. Ini kok suaranya ga kedengeraann -_- Padahal Yuna Senpai berkali-kali ngingetin gueh, “Mel, suaranya harus yang lantang! Sampe kedengeran semuanya. Dulu Mas Ibnu malah suaranya kedengeran sampe keluar ruangan,” Ngeri, vrooh. Apa gue juga harus kayak gitu. Ya Tuhan, dunia ini serasa berat sekali *alaymaningkoee* Oke, tapi ini harus dicoba. Pasti bisa, Mai *yuhuu


Rasanya tambah gak bersensasi ketika gue tau penilaiannya ga pake kuis -____- Argghh padahal gue udah muter-muter belajarnya, nyampe tebak-tebakan sama Nia sehari sebelum lomba, dan itu bikin gue apal diluar kepalaa *ohyeah* Tapi gakpopo deng. Ilmu kan gaada yang disesali, yo. Tapi kan setidaknya, loo -,-


Dika udah maju. Penampilannya bagus juga, bacanya paling mending daripada yang lain. Bertambah kegeregetan gue disaat denger anak putra ada yang baca gapake suara *lanjuknggoopo-,-* Hey, lo itu gentle! Mana suaranyee!! Gue udah begaya duluan, gatau ntar gimana tampilnye #JEDAR [dan sepertinya gue kualat karena mendadak diserang dehidrasi berat & kerasanya suara ilang begitu aja. Ya Alloh aku khilaf tenaan] Terjemah bahkan ada yang gabisa, padahal itu fasalnya masih awal-awal bray o.O Rasanya pengen gue tarik tuh kursi *ngapainlumai?* terus gue duduk diatasnya *gayaluu* dan mau gue bikin kereta-keretaan sama kursi yang gue pake sekarang. #GUBRAKK --\\

Selama nunggu undian berjalan, aku mau sok buka-buka kitab, ah. Padahal sebenernye udah bosen tiap hari mantengin kitab ini melulu -0- Akhirnya tu kitab cuma dibuka doang, tepat di fasal 19. Aku malah asik nyemakin yang lagi pada maju, sambil minum dan berusaha jangan sampe tenggorokan kering. Ngeri aja kalo tiba-tiba suara ntar nyantol dan ga keluar-keluar—kaya pas seleksi, saking merindingnya gue sama Faridah - -“

Akhirnya giliran maju juga. Udah gereget nih *EAK* [maksute gereget pen cepet boker, biar bisa ngacir ke toilet :v] “Undian no. 7,” begitulah panggilannya/? Mba Lina dan Mba Nabila langsung noleh, “Ayo!! Bisa! Semangaaaat~” Mba Nabila heboh nyemangatin gue di tengah heningnya ruangan. Ayee ._. [padahal daritadi yang maju biasa aja -..-] Dika noleh. Aku berdiri, terus nyengir lebar. Semoga ini manjur untuk memberi rasa pede --d

Sreet.. kursi kutarik dan aku pun duduk manis diatasnya. Kertas yang berisi potongan fasal pun diserahkan. “Baca yang atas, nomor 2” Ehem.. aku memanaskan tenggorokan sejenak, kemudian melihat kearah kertas tadi. Buset. Seakan dibukakan mata batinnya, ini keajaiban! Aku bangga. Ini fasal sembilanbelass! Aku suka nomor ini ^w^ Intonasinya unyu, soalnya pas bagian percakapan getoh haha.

Selesai baca aku balik ke bangku *ratakon* Dika noleh lagi, dia senyum dan kasih jempol. Hahaha :v “Makasih,” isyaratku. Dika mengangguk. “Eh! Ada titipan buat kamu!” aku memberi isyarat dengan gerakan bibir. Dika mengernyit. “Nanti!” kataku kemudian.

Lomba selesai. Cepetnya.


Kami semua bubar meninggalkan ruang kelas, dan aku sengaja mengakhirkan diri. Mba Lina dan Mba Nabila sudah tidak terlihat. Dika menghampiriku, “Apa?”

Aku membuka tas, mengeluarkan sebuah kotak yang dibungkus kantong platik putih. “Ini, buat kamu. Itu dari seseorang,” kataku sambil tetap berjalan.

Dika menatap kotak itu heran. Siapa yang hari gini ngasih gue beginian? Kok bisa naksir gue, sih? Gitu kali ye dia mikirnye :v “Ini apa?” tanya Dika sambil membuka plastiknya.

“Gatau lah, itu bukan dari aku,” kataku rada sewot.

“Dari siapa,”

“Dari seseorang pokoknya!"

“Siapa, sih?” tanya nya kepo. Dika jalannya malah makin deket ke gueh.

“Orang! Jangan deket-deket!” aku nambah sewot.

“Ini ngapa?”

“Dari temenku!!” jawabku gereget.

“Kenapa ngasih-ngasih,” Dika menjelaskan pertanyaannya tadi. Hoho, aku salah denger :3 Saking gamaunya gueh kalo disangka ngasih begituan-_- Ogah dunia akhirat -0-

“Gataulah, tinggal buka aja nanti!”

“Apa-apaan nih, bikin malu aja,” ujar Dika sambil memasukkannya dalam tas.


Sampai di ujung jalan menuju pintu keluar, Rama nongol dari jendela kelasnya, lalu memanggil Dika. “Hoi, Dik,”

Dika pun berhenti, menghampiri Rama. Mereka ngobrol sebentar, sepertinya Rama minta bantuan sesuatu. Aku hendak melanjutkan perjalanan, tapi enggan. Aku memilih nunggu Mba Lina dan Mba Nabila yang sudah tampak otw menghampiriku. [tapi kesannya gue kayak nungguin Dika -_,-] Daripada meninggalkan kesan buruk, lebih baik aku pura-pura ngelakuin sesuatu. Awkayh.

Si Annur cantik tadi lewat, lagi-lagi dia ngelirikku dan senyum. Haha. Nyoba sok asik ah gue, pikirku. Kemudian menyapanya, “Haii.. kamu dari pondok mana?” tanyaku.

“Annur,” jawabnya lembut. #EAKK “Kamu?” tanyanya balik.

“Aku dari Krapyak,” jawabku singkat—masih mempertahankan senyum wahawaw.


Si Annur ini kayaknya mau ngajak ngobrol gueh, tapi sayangnya Mba Nabila wa Mba Lina udah nyampe duluan. Dan kayaknya dia ngerti kalo aku mau balik bareng kedua mbaknya ini. “Duluan, ya,” pamitnya. Aku mengangguk ramah. Oiye.. namanya siapa, ya :3 Tadi ga gue inget-inget sih pas di kertas absenan -,- Kenapa tadi gue ga nanya namanya aja -_- Sesalku setelah Annur pergi berlalu.


“Hai,” sapa Mba Nabila datar. Aku hanya senyum.

“Kamu kok soswit ee sama dia, jalan bareng,” kata Mba Lina tiba-tiba. Mendadak gue ilfeel berat sama Dika. Asem emang Dika, udah tau di jalan banyak orang, masih aja lu banyak nanya. Diliat orang, kan jadinya, gerutuku.

“Kita aja nggak digituin ya sama Mamas [Mas Azuma, partner si mbaknya berdua ini],” sahut Mba Nabila sambil merapikan kerudungnya.

“Heee..,” aku nyengir gajadi -___-


Kita akhirnya duduk didepan panggung lagi. Ternyata yang selesai baru dikit -.- Afi sama Sabil belum dateng, mereka masih lomba. Soalnya satu fasal kitab mereka kan banyak dibanding kitab gue [pokoknya Khulashoh paling cemen :B] Cerdas Cermat Kitab lagi babak final putra, jadi kami milih nonton sambil nunggu semua selesai.

Dika sama Dana duduk di bangku belakang kursi seberang, mereka kedengeran ribut. Aku nengok. Ternyata lagi ngurusin kadonya tadi, gumamku. Aku mengalihkan pandangan lagi.

“Isinya apa?” tanya seseorang. Buset. Itu suaranya Dana. Ngapain tu anak ikutan kepo, pikirku. Aku gak menoleh dan gak pula ngasih jawaban. Biarin, buka sendiri sono.

Terdengar suara cekikik-cekikik/? Samar-samar. Aku pasang tampang datar. Ngopo sih cah loro kie .-.

“Maila!” seru seseorang. Nah, ini gue apal. Suara beratnya Dika.

Aku noleh pelan, senyum rada ga ikhlas. Aku mengangkat alis, Apa?

Dana langsung mukul bahunya Dika. Mereka malah ketawa lepas. Dana geleng-geleng sambil ngelambai tangan ‘Gajadi’. Entut dasar. Gue udah susah-susah gerakin kepala buat nengok juga -..-


Nunggu pengumuman lama beet, sampe lumutan badan gueh. Ngelewatin 2 waktu sholat, Dzuhur sama Ashar. Ribetnyaa, harus copot sepatu, ganti sandal, buka kerudung, buka jas, bla blah. Disini kayaknya masih sederhana banget. Masih pelosok juga sih. Mbak-mbaknya pada jalan-jalan ngeliat sekitar pondoknya, tapi aku masih aja diem di tempat. Susah banget buat berbaur T.T *turutprihatinMai* Yang putra malah pada bobok ciyank di Musholla.


Sewaktu sholat Ashar, aku diem-diem dengerin percakapannya Nalu Senpai sama Sabil. Lagi-lagi, tentang Dana [entah kenapa kuping gue langsung connect kalo ada yang nyebut tuh anak, apalagi Nalu Senpai].

“Bil, masa Dana di diskualifikasi,” kata Nal-Sen. OPO?WOKOKOK SOKORR WE! *JAHATBETLUMAIII* *Raoraaa* Weh, percakapan asik, nih, nguping dikit ah, pikirku. Dana ketauan tua apa ya? Mesakno men nasibmu cil.. cil.


“Iya, Nal-Sen??” Sabil gak percaya. Eman kali, ya. Kan Dana termasuk bagus juga bacanya. Mana udah pake training sebulan. #biarKayakJekate48 :v Ojo-ojo tenanan iki. Yawloh, turut berduka, cil. Meskipun lo ngeselin dimata gue, tapi gue juga punya rasa iba sama lo. Gak tega liat muka lo yang melasnya subhanalloh gak ketulungan itu sekarang mau semelas apa.. Tiba-tiba gue jadi care sama bocil. Seketika aku langsung ngelirik ke arah putra di seberang sana. Terlihat si bocah tengil dengan muka polosnya sedang mengorek-orek tong sampah isi tasnya.

“Gatau juga, Bil. Takutnya. Semoga aja enggak, ya,” Nalu Senpai udah kayak ibu yang berusaha menenangkan anaknya gegara si bapak ga pulang-pulang #bukanBangThoyib #tapiBangDana. Ahaydee~


Habis sholat Ashar aku duduk di bangku deket Musholla, bareng sama Afi + Sabil [pokoke aku nemplok sama orang berdua itu --“ Nek enggak yo karo Yuna Senpai :*]. Si Annur tadi duduk di belakangku, di teras Musholla-nya. Dia lagi-lagi senyum. Aku sakjane pengen ngajak ngobrol, tapi kok kaku [soale suasana rame *mailberaninyadibelakang:v*] Mungkin dia juga penasaran sama gueh, cuman muka gue yang kayanya pandangan kosong gitu [padahal ini lagi berpikir keras cari bahan obrolan] Kemudiann.. datanglah panggilan..

“Kamu Maila bukan?” tanya Mba Azmi sambil berjalan mendekati Afi. Afi menggeleng, lalu menunjukku. “Oh! Dipanggil sama Yun-Sen,” Yihaa~

“Iya, Yun-Sen?” jawabku setelah sampai di tempat Yuna Senpai berada.

“Sini duduk,” Yuna Senpai lalu mempersilahkanku duduk di bangku sebelahnya.

“Gimana tadi lombanya??”

“Alhamdulillah bisa, Yun-Sen,”

“Yakin juara satu, nggak?” Haduh.

“Eeh.. enggak tau, Yun-Sen,” PADAHAL SEBENERNYE GUE OPTIMIS TOTAL. HAHA :DD

“Yah? Kok nggak yakiiinn.., Harus yakin, dong. Tadi emang ada masalah apa?”

“Enggak, kok. Tapi tenggorokannya agak kering gitu, jadi susah ngomongnya,”

“Kok nggak ngomong? Kan aku udah bilang, kalo ada apa-apa bilang aja ke aku,”

“Tadi hausnya mendadak, Yun-Sen,”

“Terus kamu bacanya keras, ga?”

“Gatau juga, hehe,”

“Aduuhh.. Kalo Dika gimana??”

“Dika tadi bacanya keras, paling bagus kok, Yun-Sen,”

“Ohh..,” Yuna Senpai menghela nafas lega. “Kamu ikut MQK ada nggak suara-suara nggak enak gitu?”

“Maksudnya, Yun-Sen?” aku pura-pura ga ngerti, padahal sebenernya aku tau. Pengen banget jawab, ‘Enggak, tapi ada masalah lain’ dan biarlah aku bercerita semuanya tentang keluh kesahku. Sama Yuna Senpai :’)

“Temenmu yang ga suka kamu ikut ini,” Walaupun akhirnya.. aku memilih untuk menggeleng u,u

“Yaudah, bagus. Tetep nulis, ya, Mel. Soalnya itu salah satu jalan buat kamu..,” nasihat Yun-Sen. “Nanti tulis di blog, gimana pengalaman kamu ikut MQK pertamakali,” Wah wah :v

“Besok kamu wajib ikut MQK lagi,” kalimat terakhir Yun-Sen begitu menggebu-gebu/? Dan terngiang di pikirku. Aku senaaang sekali ^O^ :))


Begitulah percakapan soswit kami :* [Betewe aku bela-belain nulis sepanjang kereta kek gini demi requestnya Yun-Sen ^o^ Tau gak sih eh.. aku ngabisin 40 lembar di Microsoft Word dan ngabisin waktu 2 minggu buat ngetiknyaa MasyaAlloh :3] Yuna Senpai terus minta tolong fotoin kita berdua ke Mida Senpai. Rasanya aku pengen bilang, “Mbaa! Sekalian pake kamera akuuu,” Tapi sayangnya lidahku kelu *gereget,Mai!*


Tiktoktiktok.

Waktu pun terus berjalan hingga sekarang sudah jam empat. Suwe. Suwene nemen. Sedangkan gue sudah menetapkan tempat duduk selama empat jam itoh –A- [Untungnya sih ga ambeien] Waktu yang telah ditunggu-tunggu. Akhirnya pengumuman juga.

[pokok dan intinye gue udah dinyatakan menang *lhoapaini* *endingnya gaasik*]
Nama gueh di stat Pak Hilmi, eh OwO

Ketika namaku dipanggil—sebagai juara satu tentunya, hatiku seneng. Yuna Senpai dan Dika noleh ke aku, yang duduk di kursi paling belakang. “Mel..!” sahut Yun-Sen senang. Aku tersenyum. Sekarang, aku bener-bener ngebuktiin sama Yuna Senpai.

Tapi ditengah kebahagiaan ini, ada suara-suara hati yang mengatakan “Tidak..,”. Perjuanganku ga cuman sampe sini. Masih terus berlanjut.


Aku harus ngelaksanain nadzar broooh ToT
Yah, mungkin memang kenyataannya begini. Bersyukur. Terimakasih Tuhan. Welcome liburan. Selamat datang sholat Dhuha sebulan. Selamat datang puasa seminggu Syawal T~T

Aku naik ke panggung untuk menyambut kedatangan hiasan baru di rumahku itu [baca : piala] Senangnyaa ^-^ Tapi oon momen disaat lagi berbahagia diatas panggung begini, gue malah deketin si Annur [betewe dia juara tiga, juara duanya sijutekmampus Al-Imdad] dan nanya ke dia, “Hei, kamu kelas berapa?” -___- Dia bingung, mungkin mikirnya, ‘Ni orang ngapain tanya begituan diatas panggung,’ dan akhirnya dia ga jawab, malah tanya balik, “Kamu juara berapa?” :v #Lupakan. Pialanya rada gedean dari MQK lalu. Padahal tadinya aku malah pengen piala yang kecil nan unyu begitu *weh* Abisnya gambar kepalanya bintang, sih. Jadi lucu aja diliatnya.

Dann.. si Bocah tengil a.k.a Dana itu gajadi didiskualifikasi -_- [bukan gue gak rido dia menang, tapi kan gue jadi sempet care sama dia-.-] Oke, setidaknya muka dia udah ga nyolot-nyolot amat. Jadi bisa dimaklumi. Tapi tatapannya tetep gak bisa biasa ee. Gawe gedeg wong wae. #Mai #Lombanyaudahkelar \o\

Alhamdulillah dapet hasil yang terbaik. Piala bergilir yang tadi pagi diserahin, sorenya dibawa pulang lagii ^-^ Uhuyy. Juara umum kedua dari Al-Imdad, ketiganya Annur. Aku le nggak nyangka disaat pembimbing alias para senpai-senpai itu pada kenal sama gueh [baca : Juju Senpai dsb. ahaha] yang tiba-tiba ngasih selamet :”D *tersanjung*

Turun dari panggung langsung diarahin ke meja sebelah barat buat ngambil uang pembinaan :v Syukurlah ada duitnya *eh* [Lumayan 120.000 buat beli apalah :D] Lagi-lagi ngantri dan aku ketemu Dana sama Fariz :|Mereka ngantri di deket jalan keluar, jadi aku sempet papasan waktu mau balik. Si Dana bukannya nyelametin gueh *wee*, dia malah kumat lagi tampang nyolotnyaaa! ARGHH!! *narikgolok* Mentang-mentang juara satu juga luu! Di mangkeli momen pasti ada tu anak berduaa~ -0- Fariz duluan ngeliat gue, oke, sekarang waktunya tampang cool. Aku berjalan dengan sok nya melewati anak berdua dan pasang lirikan ‘idih’ buat Dana. EE DANA MALAH BALES TATAPAN, ‘APAAN-SIH-LO’ ASINNNN =..=

Habis pengumuman pemenang semuanya, kita langsung menuju ke panggung buat foto bareng ^ ^ Yuna Senpai langsung narik tangan aku yang sedang duduk, “Ayo, Mel. Foto di panggung,” kata Yun-Sen. Aaaa~ Seakan semua beban hilang *alaynee:|Diujung deretan kursi, aku bertemu Dika yang sedang berdiri bersebelahan dengan Dana.

“Nah, itu juara satu. Selamat, ya. ” tukas Dika sambil menunjuk piala di genggamanku. [Sebelumnya aku pernah ngomong kalo aku rada ga yakin juara satu ke dia pas latihan]

“Hehe, kamu juga,” Aku nyengir. Mataku beralih pada Dana yang ikutan melirikku. Tiba-tiba dendam kesumat itu hilang, dan aku berniat ngucapin ke Dana selamat lebih dulu. Mungkin selama ini aku yang selalu suudzon. #IHIRRR *tobattobaatt :V Sayangnya aku ga punya nyali, mungkin juga faktor rasa kekeselanku selama ini yang belum hilang sepenuhnya alias masih membekas. Akhirnya aku cuma senyum dan ngasih kedipan ke Dana [ngedipnya biasa aja, nggak kaya yang di tipi tipi!] sebagai isyarat, ‘Kamu juga! Selamat, ya’

Percakapan singkat itu terjadi sebelum aku berjalan lebih jauh—karena masih dalam pegangan tangan Yuna Senpai—kemudian aku menoleh lagi. Dika tersenyum lebar. Dana juga tersenyum. Tipis. Kali ini Dana bener-bener senyum, karena sejak tadi wajahnya selalu cemberut. Kayaknya Dana sadar kalo gue kedipin. Tapi masalahnya dia ngerti maksud dan niatannya gak ya - -)a

Aku membalasnya dengan juluran lidah. Tanda bahwa persaingan kita udah kelar. Bukan lagi rival yang saling berlomba untuk mengungguli lainnya. Huft. Ada sepintas perasaan lega. Akhirnya gue bisa senyum ke Dana, setelah latian selama ini isinya suudzon mulu ke dia.

Nah, ini dia foto kami diatas panggung! >.^v


Selesai lomba, semua langsung foto-foto. Sakjane aku yo pengen ngeluarin kamera, sayange ndak punya nyali *huu* Sementara mereka lagi pada asik selfie, Aku sendirian, gaada yang ngajak poto, ih sedihnya:< Rata-rata pada foto bareng pelatihnya, kaya Dana sama Sabil. Foto bareng Nalu Senpai, hoho. Aku ngelirik Yuna Senpai. Yah, Yun-Sen mah sibuk ngurusin piagam pemenangnya.

Ini Dana, Nalu Senpai, sama Sabil—inget, Dana yang pake peci *ifyouknowwhatimean [sebenernya fotonya Nalu Senpai sama Dana banyak, cuma berdua doang! *gak ngajak Sabil, ehh. Tapi yang di upload cuma pas yang bagian bertiga ini. Gak asik, yo. Ga ada foto bukti mesrane #MAI].


Di tengah ramenya orang berfoto, aku cuma termenung sambil nontonin mereka *melasnyaa* Sabil sama Afi berdua terus, akunya ditinggal -.- Biarin, lah. Udah mau pulang inih. Si Fariz berdiri deket pintu keluar, ngeliat kearahku. Seakan-akan Fariz ngademin gueh, ‘Aku sama Afi juga ga foto, kok’. Haha—Maila mah daritadi suka nafsir-nafsirin tatapan orang--“ Tapi keajaiban datang. Tiba-tiba Laila Senpai ngedeket, “Foto, ya Mai.” ASIIIKK~~ “WOKEE.. SIAP, MBAA!!” hahaha.

Yeyeyelalalaaa~
Laila Senpai cantik, ga kaya gueh -,- Itu kebetulan moodnya lagi ga sreg sama suasana, jadinya gitu dee :p *alesanwae*


Dannn.. kita pun menuju bus buat balik ke asrama~! ^o^)/

Kami berjalan menghambur ke area parkiran. Mbak Vidza yang kalo latian cerewetnyee #HUS berjalan disebelahku, ngobrol sama Isti Senpai & mbak Taqiya [aku ada di tengah-tengah mereka, kesannya kaya dikacangin *padahalguesihudahbiasa] Kemudian suasana rada hening, dan mbak Vidza tiba-tiba noleh. Aku pasang tatapan [sok] polos dan senyum tipis padanya. Mbaknya bales senyum itu, lalu tangan kanannya melingkar di bahuku. Aku rada shock *alayluu


“Kamu tuu.. mbok ngomong, to,” kata mbaknya. Mungkin prihatin dengan mukaku yang melas ini, lebih-lebih keadaanku yang seperti orang linglung. Aku cuma nyengir.

“Isti-Sen, aku punya adek kelas bijak banget, nih. Hebat, ya, aku nggak bisa ee kaya dia,” lapor mbak Vidza pada Isti Senpai.

“Wee.. iya, orang kamu aja cerewetnyaa..,” sahut Isti Senpai. Aku hanya tersenyum.


Sebelum sampai di bus, aku berjalan terpisah dengan rombongan, dan bertemu mba Azmi.

“Mailaa.. kamu juara berapaa??” tanya mbaknya ramah.

“Juara satu..,”

“Wah, selamat yaa,”

“Iyaa, makasih mba,”

Entah kenapa percakapan pendek itu terasa hangat sekali. Haha. Alaydee *again-,-


Adzan Maghrib berkumandang. Kami berhenti di masjid agung [gatau, yang jelas gede masjidnya haha] untuk melaksanakan jama’ah. Selepas sholat, kita langsung melanjutkan perjalanan ke rumah makan *ayee* Sayangnya ga jadi ke pantai, soalnya waktu udah mepet dan kesorean huhu.

Rumah makannya desain ala gubuk-gubuk gitu, tapi luas tempatnya. Sekitarnya rada gelap, soalnya lampunya model kuning kuno yang cahayanya remeng-remeng. Di seberang rumah makan ada kaya sungai atau apalah yang air-air gitu. Kayaknya mirip di Musium Angkut Jawa Timur, tempat makan yang pake wahana air [baca : perahu dayung] Aku gatau nama sama daerahnya sih. Makan ya tinggal makan wkwk.

Sambil nunggu makan disiapin, kita foto-foto dan ngobrol. Bahkan Pak Hilmi pun ikutan nebeng foto. Aihh, ada juga kyai narsis begini -_,- Aku duduk ditengah mbak-mbak Aliyah, dan itu lagi-lagi ribut selfie. Oh Tuhan, begitu berat cobaan yang engkau berikan. Yaps, seperti biasa. Aku cuma diemm (+_ _)

Foto-foto sewaktu di rumah makan

Yuna Senpai !! ^o^ #Jangansalahfokuss-0- 


“Isti-Sen, tau gak, sih, dia itu soswit banget lho, sama partnernya. Tadi pas jalan aja ditungguin,” celetuk Mba Nabila yang tadi siang mergokin gue ngasih hadiah ke Dika sepulang dari kelas. Njelehi, we, Mbak - -)9

“Oh.. iya toh?? Partnermu emang kelas berapa??” Isti-Sen malah nanggepin dengan antusias. Walah.. mbak e ki gawe perkoro waee -..- Aku diem, senyum malu, sambil menggeleng pelan. Mana kedua mbaknya ini malah liatin gue sambil senyum-senyum ala-ala pelm kalo lagi jatuh cintrong. Hadeh.

“Eeh.. kamu tu.. mirip banget sama itu lho.. siapa ya namanya? Oh, iya.. Catur,” akhirnya Isti-Sen nggak mbahas itu lagi. Huft. Welah, aku dimiripin sama Catur :3 Rapopo deng, ayu og hahaa :DD


Makan pun datang. Uhuy uhuy. Menu-nya milih antara ikan ato ayam bakar. Sayangnya untuk sekarang kayaknya aku ga terlalu minat buat makan begituan. Lebih baik saya makan sayur [dengan alasan gabisa pose makan cantik kalo daging-dagingan :v *ifyouknowwhatimean] Setelah ambil prasmanan, aku kembali ke meja. Disana udah ada mba Nifia yang duduk sendirian.


“Mau cuci tangan, gak?” tanya mba Nifia. Aku mengangguk. “Kapan?”

“Nanti kalo udah pada cuci tangan, hehe,” jawabku.

“Ya, nanti bareng, ya.”

Meja masih kosong karena anak lainnya masih ngantri buat ambil ikan wa ayam. Sedangkan anak putra dapet giliran ambil prasmanan kloter kedua. “Mau makan sekarang? Nungguin pada selesai ambil apa malu sama anak putra?” Ngerti aja mba Nifia kalo gue banyak jaimnyaa :B

“Emm.. nanti aja kalo udah pada selesai ambil,”

“Kenapa? Malu sama anak putra? berarti sama kayak aku, hahaha,”

Mba Nifia terus ambil sendok, ngutek-utek makannya gegara kepo sama bentuknya yang absurd.

“Ini tuh apa sih? Kok kenyel-kenyel gitu, ya? Kamu tau gak? Warnanya kuning rada emas gitu.. apasih ini?? Coba dipotong dulu, yaa.., Eh, kayaknya kenal deh ini apaan. Makan dulu deh.., Oalah.. ini tuh Tahu! Kok bentuknya lucu gini sih.., Bulet gitu, ya,” celoteh mba Nifia, berusaha mengajakku buat seru-seruan. [Serasanya anak kecil yang diajak main sama kakaknya :3 ] Tapi aku masih aja kaku, cuma senyum-senyum nanggepinnya. Hadewh.



Eh, terus malah keasyikan sama tahu buletnya, gajadi cuci tangan, deh –A-



Selesai makan, kita pun pulaaaaangg~ fufufu :*



“Ini, lho.. nek latian kitab mesti mbak Lina karo mas Azuma seng ngentekke snack duluan,”

“Oo.. ceritanya ini pada cinlok, yaa,” goda Isti Senpai.

“Wee.. ojo ngono Isti-Sen, aku ora kok. Mbak Lina ki loo,”

“Eee.. kalian tu jangan gitu, sesama istrinya mas Azuma harus akur,” Isti Senpai menanggapi.

[begitulah keributan mba Nabila dan mba Lina dan mba-mba lainnya di dalam bus --“ sedangkan aku hanya duduk mendengarkan saja Alhamdulillah sesuatu]

“Dia tu, loo.. yang soswit banget sama partnernya,” Mbak Nabila malah ngalihin pembicaraan ke gueh. Mbake kumat -_- Njelehi. Mba Naya jadi ikutan noleh.

“Eh, iya! Dia tadi juga diucapin selamat pas mau fotbar di panggung,” mbak Naya pun ikutan -..- Oiya, Mba Naya kan tadi ada sebelah gue megangin piala juara umum –A-

Aku geleng-geleng kepala pura-pura ga ngerti. Plis, mba. Jangan ungkit-ungkit itu lagehh \ (+_ _)


Kenangan di hari ini, dan hari-hari sebelumnya, ga akan aku lupain. Pengalaman MQK pertamaku. Banyak juga hal positif yang bisa aku ambil. Gimana cara ngehadepin temen, perjuangan demi ngebahagiain orang terdekat, dan perasaan iri yang sama sekali nggak bermanfaat. Banyaaak lagi. Lomba kitab emang gampang, tapi latiannya nggak semudah yang dibayangin. Justru tantangan terberat adalah ketika seleksi di kandang sendiri. MasyaAlloh, rasanya saingan sama temen sendiri tuh ya x__x Makjleb piyee ngono kalo nggak keterima hiks :’( Apalagi kalo udah lomba, tambah makjlep ga menang karena udah latian selama sebulaaan TToTT

Tapi dari latihan ini banyak pemahaman materi tentang nahwu-shorof, serasa les privat gitu deh. Gratis snack, lagi xD Yang dipelajarin juga ga ngebosenin, malah kaya teka-teki gituloo :3 Keliatannya juga kece, bisa baca kitab yang tulisannya keriting-keriting kuno kayak semut baris sedangkan temen lainnya belum tentu ngerti. Haha [sayangnya aku belajarnya bukan kitab kuning -_,-]. Jadi dapet nilai lebih, padahal kita ga bayar apa-apa. Kelebihannya juga dapet temen baru di pa wakakakk :v Kalo lagi bosen di asrama jadi bisa keluar malem, paling enggak ngehirup udara sekitar dan ngeliat kelap-kelip bintang udah cukup menenangkan :)

Yang pasti sampe saat ini masih terpikirkan adalah.. impian yang ternyata bisa kewujud juga :v Dan ternyata, mimpi itu ga mesti setelah kita tau tanda-tandanya. Boleh aja suka sama cowok ganteng ga ngeliat siapa kita, yang jelas gimana kita pertahanin dan terus perjuangin perasaannya! ^3^ #Wedee *mailaberdalilcinta-cintaan* Ga nyangka, kan, kalo bang Ars ternyata juga punya perasaan sama Maila nya *WEEEH* *PEDEMU* Kan suka ga mesti ada sinyal-sinyal yang ngekodein kita/? *MIHIIIWW* Mimpi juga gitu :D

***

Behind the Scene^ ^ [Dibalik layar “CINTA BERSEMI DI LOMBA KITAB”]


Hola sssssemmmuaaaahhh! :DD Kangen sekali dengan kalian :* {} *ciumpipikanankiri*

Udah setengah tahun persis aku nggak nulis blog tercinta :”) Rasanya keajaiban bisa dikasih kesempatan buat nulis entri akbar begini ;)) [Thanks, God!] Envel yang dibikin selama 2 bulan [karena aku sempetin nulis sebagian di warnet disela-sela kegiatan asrama dan nulis di lembaran-lembaran kertas] tentunya menguras seluruh tenaga jiwa ragakuhh /? Dan tentunya banyak sekali penguntit yang ingin sengaja mencuri kesempatan lengahku untuk mengintipnya -_-



Entri ini tadinya dibuat atas dasar permintaan Yun-Sen *weee* dan pihak-pihak yang sudah mengejar-ngejar saya untuk segera mengupdate tulisan lagi. Dan Alhamdulillahnya juga saya pun diberi pencerahan serta inspirasi menulis dengan diikutkannya dalam lomba kitab ini [Terimakasih Yun-Sen yang telah sudi memilih saya dalam seleksi instan tersebut u,u]. Awalnya ga kepikiran buat bikin entri sepanjang apainiakujugagatau -3- sengaja dibikin part-part yang bikin gereget [kata Nisa sih biar kayak drama korea :v Sipsip]. Dan terlebih, penggunaan nama samaran terhadap pihak-pihak terkait [meskipun pemeran antagonis disini ya karena pandangan gue aja sih .-.] Sesungguhnya mereka itu (para pemeran antagonis) tidaklah berbuat kejam maupun keji. Hanya saja Allah jadikan mereka sebagai takdir peran nyeleweng/? #Hasyeh.



Serasa udah kaya film beneran, ya. Bacanya aja 2 jam tanpa jeda #Welah. Tengkyu sekali ya, semangatnya mengikuti setiap part dalam penceritaan kisah ini -0- cantik wa ganteng-ganteng deh *wink*. Apalagi yang komen, lebih-lebih mulia derajatnya disisi Tuhan Yang Maha Esa *waduhbahasamuMai* *ngalimlek*


Maav yah, kurang menarik mungkin, karena nggak banyak nggunain gambar :( Pengennya sih ada foto pas latian kitabnya biar tambah manteptopjozzkomengwawaw/? Sayangnya selama lomba juga akunya ga ngeluarin kamera sama sekali. Justru aku malah lebih lega *weepiyeto* abisnya memori kameraku ternyata ilang pas lagi Akhirussanah kemaren :< Padahal aku belom sempet aplot foto Rihlah-nya huhu. Setidaknya disitu gaada foto aku sama Yuna Senpai, yang pastinya bakal sakit banget kalo nyampe ilang *alaymeneh*


[Sedikit cerita tentang Akhirussanah] Jadi.. kemaren memori aku ilang sewaktu nonton teater Guysi :v Teaternya koplak banget brooh :3 sayangnya gaada di youtube jadi kalian kalian gabisa nonton, ya -__- coba di aplot, ntar gue masukin sini biar tambah tenar artisnya :v *weee* *prokprokprok* Yuna Senpai dateng ke Akhirussanah loh *hanjuk* Yun-Sen kasih jaminan aku buat ikut MQK berikutnya tanpa seleksi! Yihaaa~ Senengnya hati ini ^w^ tontonan di Akhirussanah yang paling gereget adalah Jet Kun Do :V Soalnya Dika ikutan tampil hahaha. Selama dia beraksi, Yuna Senpai gak henti-hentinya senyum liat tingkahnya :v *gue sih liatnya gitu ye—soalnya gue malah ngeliatin Yun-Sen, bukan Dika-nya sih ._.* samve-samve Yun-Sen ngefotoin Dika pas beraksi wahahahaxD Mana celana dia sempet melorot *katanya juga, dibilang gue ga liat, cuman sekilas-sekilas doang*



Dan yang bikin ngeh di Akhirussanah adalah..

PENGUMUMAN JUARA KELASSSZZ *JENGJENGJENG* -______-

Juara satu-dua udah nggak bisa diandalkan. Faridah-Zakiyatun jelasnya -,-)d Gue ngarep juara tiganyaaa ;A;

“Juara 3, Anna Maulida..,” suara Pak Hakim begitu menggelegar hingga memecah gendang telingaku. Memecah harapanku. Memecah perasaan hati kecilku *WEDYAN*

“Weee… Anna! Selamat, ya, Na,” semua langsung menjabat Anna. Termasuk aku. Sebenernya nggak sakit hati, karena aku juga udah terlanjur pesimis sama ranking itu. Tapi MJNA-nya adalah ketika mereka bilang, “WEH, MAI, TAK KIRO MALAH KAMU, LOO,”

HUEEEE >< Seketika hati ini menangis sekejer-kejernya :’<



Tapi gue cukup bahagia dengan ranking 4 dan 5 #ooh :” Walaupun pada akhirnya aku sujud syukur juga atas ranking yang masih istiqomah disitu aja sejak semester satu lalu. Hauff -..-



Sebelum pembukaan kegiatan ramadhan, aku ngembaliin jilbabnya Yuna-Senpai. Aku minta temenin Aul, soalnya dia pinter basa-basi sama mbaknya gitu deh haha. Sebelum aku balikin aku setrikain jilbabnya sampe mulus + wangi, ngabisin waktu 10 menit sendiri. Padahal kalo baju gue sendiri masyaAlloh - -\\ 10 menit udah dapet selemari *raraa.

“Yun-Sen.. itu kerudungnya udah di setrikain sama Maila sampe wangi gitu loh, mbaa.. tadi aja di jalan sampe diciumin mulu, ‘Ul, masih wangi gak ya??’ gitu Yun-Sen..,” terang Aul ketika bertemu Yun-Sen di kamar pengurus. Aku memukul bahunya.

“Ya nggak papa, dong,” jawab Yun-Sen singkat. “Oh, ya, Mel..,” panggil Yun-Sen kemudian.

“Iya, Yun-Sen?”

“Kemaren Dika nitip ke aku, tolong bilangin makasih ke Maila, makasih buat kadonya. Kado dari siapa, ee?”

BEHHH .___. Untung Yuna Senpai udah husnudzan kalo itu kado bukan dari gueh -3- Seketika aku tertawa mendengar ungkapan Yun-Sen tersebut.

“Hehe, itu ada temen yang nitip kemaren,”

“Siapa,ee? Aul, yaa??”

“Eh, enggak, Yun-Sen! Nggak suka yang begituan,” Weh ._.

“Wee.. jangan dikira.. gitu-gitu pinter,” HAHAHA LOL xD “Besok kalo nyari suami itu yang pinter-pinter..,”

Wedyaaaaan :v ciee Dika wkwkwk



Suatu hari ketika akan memulai kegiatan ramadhan..

“MAI! Kitabmu!”

“Hah? Kitabku?”

“Khulashoh Nurul Yaqin, kan?”

“Iya? Kenapa?”

Dan dia pun menunjukkan kitabnya. “Sana ambil kitab ramadhan di kantor pengurus!” suruhnya.

Welah -__- Ternyata kitabku bakal di ngajiin :|Gak seru deh udah ngerti isinya duluan ._.



“Yun-Sen!” panggilku ketika bertemu Yuna Senpai di depan kantor.

“Iya, Mel?”

“Ini kitabnya..,”

“Iya, gak papa. Jadi punya dua,”

“Nanti yang ngajar Yun-Sen juga?”

“Hemm.. ga tau, liat aja nanti,” jawab Yun-Sen singkat. “Ranking berapa, Mel??”

HADOHHH x____x Gak kuat gue jawab pertanyaan ginian :< Huhu. Orang jawab 3 sama 5 aja udah ditanya, “Lho, kok bisa jauh gitu?” blah blah.. -,-

“Eh.. gak tau Yun-Sen, kan belom bagi rapor,” jawabku meringis.



Dan kegiatan ramadhan pun berlalu. Aku bikin entri ini di sela-sela ngaji kitab pagi kalo gak ada guru, sama ngaji malem kitab Khulashoh haha. Biasanya aku duduk paling belakang buat mengasingkan diri. Selama ramadhan ini gue envy banget sama si Dana, ternyata dia bikin status di like-in mulu sama Yuna Senpai. Widih. Dan soswitnya lagi, sewaktu mau penutupan Dana ngaplot poto ke fesbuk yang tittle-nya “Malem terakhir di asrama” atau apalah gaktautuh. Dikomen begini jal, “Dana jangan lupa oleh-olehnya yaa,” Buzzt-___-


Oh, iya. Dan yang gereget lagi adalah ketika gue mendapati fans yang ngebaca-baca blog tercinta inih o.O

Wahwah :V

Gilee, cuy! Anak putra ngorek-ngorek diary guehh –A- Mana disitu gue ngasih poto apaan - -“ GIF-nya Mayuyu yang lagi nepok susunya Yukirin -___- Aihh.. dikira apaan guee mamihh :v Moga aja tu GIF ga bergerak ato tiba-tiba error gitu ya - -)d

Di hari terakhir kegiatan ramadhan, Yun-Sen kasih kabar bahwasanya TERNYATA GUE UDAH GA ULA! AAAA >< Mampus, besok gue bakal masuk wusto. Ngeri. Apalagi gue masuk dengan makcling/? Gegara dapet tiket juara satu kemaren. Wahahah -,- Dengan begitu gue berambisi untuk mengajak anak angkatan sebanyak-banyaknya supaya gue gak dikacangin kek kemaren .,. Untung MQK yang mendatang berempat :DD Jadi moga-moga banyak yang keterima seleksi Ya Alloh u,u.

Tapi gue ngerasa bangga! Seneng! Bahagia! *Wew-,-* Ternyata kitab yang bakal dipegang gue besok adalah Rohiqul Makhtum! mantan kitabnye Yun-Sen :”DD Wuaaa~ Kitab yang nganterin mba nya ke Nasional! :’)) Semoga aja gue ikutan khusnul khotimah kaya mbaknye, daah :** #AMINYARABB U,U

Mirisnya adalah ketika salah satu temen gue yang udah semangat empat lima buat ngikut hasutan gue, ternyata dia juga ditolak kategori ula. Padahal dia udah belajar Khulashoh, pake setoran ke gueh jugak:v Melasnyee. Abis itu saking takutnya dia ga kepilih seleksi, hari itu juga kita capcus ke toko kitab buat nyari kitab wusto yang udah diumumin Yun-Sen lewat status facebook secara cuma-cuma [review doang, tapi gak beli dengan alesan derita tanggal tua, kiriman duit udah di stop karena akan pulang -.-b]. Hwhw.


Di akhir cerita, aku sama Hima [manusia yang terjerumus hasutan tersebut] akhirnya sepakat buat calling-calling setiap dapet info tentang MQK. Gaboleh putus hubungan selama liburan. Okesyip.

“MAII!!!”

“IYAAA!!” Seperti biasa, Hima emang sering teriak-teriak dari tangga setiap dapet informasi baru-_-

“AKU DAPET INFORMASI KITABNYA APA!!”

“APA APA APA??” Aku sudah tidak sabar.

“Katanya milih antara Bulughul Marom atau Imrithi,”

“Bulughul Marom aja, Him. Tentang hadits gitu, kan? Daripada ngapalin nadzom sama mahamin Nahwu. Kan belibet, Him,” rayuku.

“Oke oke.” Kemudian Hima pun pergi. Mobilnya sudah menjemputnya untuk liburan.



Aku membuka Al-Qur’anku. Mulai membaca beberapa ayat *WEDYAN* Tidak lama, suara anak kamar depan terdenar memanggilku, “Mai! Dipanggil Hima dari jendela, nih!”

Dugudugudug. Aku langsung melesat menuju kamar 102.

“APALAGI INFORMASINYA??” Kataku ketika menengok jendela. Hima sedang berdiri disana, masih membawa tasnya. Ia tampak tergesa-gesa.

“Bukan kitab, kook!” katanya.

“Lah? Terus?”

“AKU LIAT DANA DI DEPAN MUSHOLLA HINDUN!”

“Ngopo cah kuwi?”

“DIA DIKASIH KADO SAMA NALU SENPAI! GEDE! WARNA IJO TOSKA! SUMPAHH,” serunya, sambil mengambarkan bentuk kado tersebut dengan isyarat gerakan tangan.

“IYAA?? Aduuhh.. Soswit banget sih mbaknyaaaa,” kataku gereget.

“Udah, ya, aku mau pulang dulu. Bai,” pamit Hima kemudian ngacir.


Hadiah. Nalu Senpai. Behh. Sayang banget sih mbaknya -_,- Mentang-mentang Dana mau ulang tahun, biar ngasih kado pertama, kali yaa .-.


Begitulah kisah gereget sayah - -“ Yang pasti kalo dijabarkan lebih lanjut, akan semakin menambah puyenx karena ini lebih dari sekedar dijabababarkan. Awkayh.

Apa? Masih kangen? Belum puas meluknya? Ayokayok sinihh muahmuaaahh #HyekdiciumMail:pp Haha. Aku masih baik-baik disini sayangg :)

Selama enam bulan pasti masih bejibun cerite yang bakal nambah-numvehin entri ini. Selama bertahun-tahun ini pun bejibun juga dosa yang telah dilakukan. Marilah kita saling bermaafan. Minal Aidzin wal faidzin. Mohon maaf dari segala kesalahan perbuatan, ucapan, dan penggunaan kata dalam setiap entri yang kurang berkenan. Semoga dosa kita diampuni, kembali menjadi suci, doa yang diijabah, dan diterimanya setiap ibadah. Baiklah, kita sudahi saja pertemuan kali ini. Akhiru kalam, wassalam. Babaaaiii~ xoxo

Kuis buat yang lagi kurang kerjaan neh :v Jawaban dan hadiah bisa contact di cbox, Ask.fm, facebook, or comment. Nggak terbatas sampe kapanpun, selama entri ini masih jadi yang paling nge-HOT :DD

  • Apa judul entri diatas??
  • Siapa orang yang dimaksud dalam judul tersebut! Hayooo xD
  • Kenapa dia bisa jadi orang yang dimaksud?


Jadi pembaca yang tanggung jawab dong. Habis merkosa dinikahin, habis baca dikomenin :v Komentar dan jempol-nya ditunggu ;) [yang klik ahli surga haha]

  
See you next entry~! :**

Labels:



0 Comments:

Post a Comment

*Kalian udah baca post Yumi. (ɔ ˘⌣˘)~♡
*Kalo udah masuk sini, kewajibannya komentar (‾^‾)b
*Jangan jadi tukang baca entri gratisan, yo!
*Yok komen, Ape aje dahh! \(´▽`)/



LonelyGirl ?
Welcome to my blog!







SORRY I'M ON LONG HIATUS. BECAUSE I HAVE TO GO BACK TO THE DORM AND START SCHOOL AGAIN. FIXED CONTACT ME, BECAUSE ANYTIME I CAN REPLY ;))



Secret Navi
Click and hover me! :DD

About Stuff
F.A.Q Affies

Followers
Ask.fm
Credits
Best viewed in Google Chrome.
© All Right Reserved 2014.


Tagboard
Leave your sweet words



Memories ★
Like a Time Capsule